Teknologi

10 Cara AI menggantikan dokter

Dari pekerja layanan pelanggan, keuangan, perbankan hingga pengacara hingga orang yang menulis artikel tampaknya hampir setiap orang terancam pekerjaannya oleh program kecerdasan buatan yang semakin kuat yang sedang dikembangkan. Sekarang bahkan dokter pun tampaknya tidak aman dari revolusi AI. ChatGPT dan alternatif ChatGPT lainnya yang saat ini tersedia untuk umum telah berhasil lulus Ujian Perizinan Medis AS. Dr. Scott Gottlieb, kita akan berpikir bahwa AI dapat mengambil beberapa pekerjaan dokter lebih cepat dari yang diperkirakan.

AI hebat dalam menemukan tanda-tanda halus dalam kumpulan data. Itu juga dapat mengikis bank data besar. Faktanya, begitulah cara kerja AI model bahasa besar. Dibutuhkan kumpulan data yang besar dan menghasilkan respons terhadap petunjuk berdasarkan rata-rata yang diambil dari kumpulan tersebut. Desain semacam ini juga sangat berguna di bidang medis. Juga dengan fakta bahwa AI tidak pernah lelah dan dapat melakukan tugas jauh lebih cepat daripada manusia dan kita memiliki inovasi medis yang berpotensi mengubah permainan.

ai menggantikan dokter

Dan dengan sejarah kecerdasan buatan yang begitu panjang, berikut adalah manfaat AI di bidang medis. Tentu saja perlu diperhatikan bahwa secanggih apapun AI kita harus selalu mencari pendapat dari profesional medis manusia yang berkualifikasi.

Cara AI menggantikan dokter

Menggunakan AI untuk penyakit ringan

Secara global sistem medis cukup rumit. Dokter, asisten dokter, dan perawat dibutuhkan individu yang sangat terampil dan berkualifikasi tinggi. Semua ini berarti waktu seorang dokter sangat berharga. Pasien dengan penyakit yang lebih ringan cenderung mendapatkan janji temu dengan profesional medis berpangkat lebih rendah, tetapi lowongan ini juga terbatas, itulah sebabnya banyak negara menjalankan kampanye yang mendorong orang untuk mengobati penyakit ringan di rumah.

AI dapat bermanfaat dalam hal ini karena memungkinkan orang mendapatkan pendapat kedua tentang gejala mereka tanpa menyita waktu. AI LLM mampu mengajukan pertanyaan untuk lebih memperjelas hal-hal yang dialami oleh pasien. Jika pasien mengalami gejala ringan seperti flu, AI dapat memberikan saran perawatan diri yang memungkinkan pasien pulih di rumah.

AI dapat membantu pasien memahami hasil tes

ai membantu menganalisis tes

Hasil tes seperti analisis darah bisa rumit. Jika tidak memiliki latar belakang medis, kita akan bingung untuk mengartikan hasilnya. Dokter atau orang lain di tempat praktik seharusnya memberi tahu hasil apa yang mereka terima dan menjawab pertanyaan apa pun yang mungkin mereka miliki. Namun ada kemungkinan kita akan merasa bahwa dokter belum menjelaskan dengan cukup baik dan ingin bertanya lebih lanjut tentang bagian tertentu dari hasil.

Pada saat publikasi artikel ini kita dapat mengunggah hasil tes medis termasuk pemeriksaan darah ke ChatGPT dan meminta model menganalisis hasil. GPT-4 yang hadir dengan versi berbayar dari ChatGPT melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada 3.5, model standar yang ditawarkan OpenAI. Yang terbaik, AI dapat menjelaskan setiap bagian dari hasil tes dan menggunakan data beserta gejala apa pun untuk menyarankan kondisi potensial. Namun sekali lagi semua ini harus diperiksa ulang oleh profesional medis.

Dapat membantu mendiagnosis kanker sejak dini

Salah satu cara AI dapat membuat perbedaan besar adalah dengan skrining kanker. Meskipun ledakan kecerdasan buatan tampak seperti berita baru-baru ini, kemampuan AI untuk meningkatkan tingkat deteksi kanker adalah sesuatu yang sudah lama diketahui oleh para dokter dan ilmuwan. Model yang dibuat oleh Google berhasil menghasilkan kesalahan negatif dan positif yang jauh lebih sedikit daripada skrining yang hanya dilakukan oleh manusia dan itu terjadi beberapa tahun yang lalu. AI memiliki beberapa keunggulan dibandingkan manusia dalam hal skrining semacam ini, karena AI dapat diprogram untuk menjadi sangat baik dalam mendeteksi pola. Di luar itu AI tidak pernah lelah, tidak seperti ahli radiologi manusia.

Sebuah studi Harvard menunjukkan bahwa model AI mungkin sangat baik dalam menyaring kelompok berisiko untuk hal-hal seperti kanker pankreas. Ini saja bisa membuat perbedaan besar dan menyelamatkan banyak nyawa. Kanker pankreas sangat bermasalah karena beberapa alasan. Pertama, deteksi dini memainkan peran penting dalam pengobatan kanker yang berhasil dan dalam kebanyakan kasus, kanker pankreas tidak menunjukkan gejala yang mudah terlihat sampai telah parah dan beberapa kanker pankreas bisa menjadi sangat agresif, sekali lagi membuat deteksi dini menjadi penting.

Alat AI yang disetel dengan baik dapat mengubah kanker yang telah lama menjadi kematian bagi banyak orang yang mengidapnya menjadi sesuatu dengan tingkat kelangsungan hidup yang meningkat secara signifikan.

AI dapat menemukan apa yang dilewatkan oleh dokter

Terkadang detail kecil yang tampaknya tidak penting dapat membuat perbedaan besar dalam dunia medis. Sayangnya tubuh manusia memiliki keterbatasan dan mata manusia sering melewatkan banyak hal terutama ketika orang berada di bawah tekanan.

Model AI dapat secara menyeluruh menyaring hal-hal seperti X Rays dan mammogram jauh lebih cepat daripada yang bisa dilakukan oleh ahli radiologi. Hanya di bagian dada saja ini dapat mengarah pada pemeriksaan kanker, infeksi bakteri seperti TBC, pneumonia, udara di rongga dada, patah tulang, dan banyak lagi.

Selain meningkatkan akurasi, ini akan secara signifikan mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan ahli radiologi untuk memeriksa setiap pasien, yang berarti mereka dapat memfokuskan upaya yang dihemat di tempat lain. Ini bisa berarti spesialis mendapatkan lebih banyak waktu untuk dihabiskan dengan setiap pasien, menjelaskan hasil, mengumpulkan informasi, dan memberikan perawatan menyeluruh yang lebih baik. Dalam sistem perawatan kesehatan yang tegang dan kekurangan staf, dokter dan spesialis dapat menangani dan merawat lebih banyak pasien berkat penghematan efisiensi yang ditawarkan skrining AI semacam ini.

AI membuat layanan kesehatan mental lebih mudah diakses

Berbagai jenis penyakit mental merupakan krisis global yang serius dan berkembang, dan akses yang buruk ke perawatan kesehatan mental memperburuk krisis ini selama masa stres yang meningkat. Hambatan utama adalah keterjangkauan dan staf.

Tidak ada cukup ahli kesehatan mental yang tersedia, dan jika tersedia bisa sangat mahal. Akibatnya AI dapat membuat perbedaan besar dalam perawatan kesehatan mental. Beberapa perusahaan sudah menawarkan terapi AI di samping layanan mereka yang lain.

Namun jika seorang pasien hanya perlu pelampiasan atau mengerjakan beberapa hal mendasar, maka AI bisa menjadi cara yang terjangkau untuk melakukannya. Bot seperti ChatGPT berhasil karena kemampuannya untuk meniru interaksi manusia yang memungkinkan orang untuk terbuka terhadapnya. Bot AI dapat siap siaga 24/7, dapat menangani pasien dalam jumlah yang sangat besar dan biaya pengoperasiannya jauh lebih murah daripada manusia berkualifikasi tinggi.

Di luar itu, AI bisa menjadi kunci untuk mengatasi krisis kesepian yang dilangsir oleh US Surgeon General yang memengaruhi semakin banyak orang dalam masyarakat yang semakin terisolasi, karena bot AI dapat menawarkan tingkat persahabatan yang sangat dalam. Faktanya sejumlah besar orang yang menggunakan layanan chatbot percaya bahwa bot yang mereka ajak mengobrol entah bagaimana bisa seperti hidup.

AI dapat memantau pasien 24/7

ai membantu memantau pasien

Bahkan dalam perawatan intensif, dokter dan perawat tidak dapat memantau pasien secara ketat setiap detik setiap hari. Sebagai gantinya pemeriksaan rutin yang dilakukan dan pasien dihubungkan ke berbagai perangkat yang diharapkan akan membunyikan alarm jika terjadi masalah pada saat itu. Namun dengan AI, pemantauan ketat secara konstan dapat dilakukan dan bahkan dapat dilakukan di luar unit perawatan intensif.

Di Inggris, NHS telah memperkenalkan Virtual Wards, sebuah sistem yang memungkinkan pasien menerima perawatan tingkat rumah sakit di rumah mereka sendiri. AI membantu memantau pasien saat mereka dirawat di luar lingkungan rumah sakit dan menandai potensi masalah dengan staf medis. Jelas waktu respons jauh lebih lama daripada di dalam rumah sakit, jadi input AI tampaknya penting untuk membuat sistem seperti itu aman dan dapat diterapkan. AI bagus dalam menemukan pola dan dapat menggambar kesejajaran berdasarkan data yang telah dilatihnya. Itu bisa diberikan informasi tentang kondisi pasien dan melihat tanda-tanda bahaya awal.

Tidak ada yang dapat menghentikan program AI untuk memantau pasien secara terus-menerus karena tidak akan lelah atau lapar dan jika ada bandwidth yang cukup bahkan dapat memantau seluruh bangsal atau rumah sakit secara bersamaan.

AI dapat menemukan masalah yang bahkan tidak diketahui

Mendiagnosis penyakit langka seringkali merupakan proses yang panjang, mahal, dan sulit. Beberapa pasien harus menunggu hingga tujuh tahun sebelum mengetahui penyakit apa yang mereka derita, menurut National Gaucher Foundation. Ini juga seringkali tidak berhasil, dengan hampir 40% pasien salah didiagnosis di beberapa titik dalam prosesnya. Untungnya tampaknya AI dapat digunakan untuk merampingkan diagnosis dan pengobatan penyakit langka.

Diagnosis penyakit langka adalah proses pemotongan yang dilakukan oleh seorang profesional medis berdasarkan hal-hal seperti gejala pasien, hasil tes, riwayat keluarga, dan berbagai faktor lainnya. Kebetulan AI pandai mengumpulkan data dalam jumlah besar dan menggunakannya untuk mencapai kesimpulan. Salah satu bot yang dikembangkan oleh ThinkGenetic dapat menyaring pasien berdasarkan gejala dan hasil tes mereka sebelum menyarankan potensi penyakit berdasarkan masukan.

Orang lain dapat menganalisis pemindaian dan sinar-X, menemukan anomali yang mungkin diabaikan oleh spesialis. Jika digunakan dengan benar, ini dapat menghasilkan diagnosis yang jauh lebih cepat, lebih murah, dan lebih akurat daripada metode lain yang digunakan saat ini.‌

AI dapat meningkatkan perawatan kesehatan seksual

AI dapat meningkatkan perawatan kesehatan seksual dalam beberapa cara. Meskipun dapat membantu dengan hal-hal seperti diagnosis dan pilihan pengobatan, manfaat utamanya cukup mengejutkan. Program AI sangat ideal untuk perawatan kesehatan seksual karena di balik itu semua ini adalah mesin yang dingin dan tidak berperasaan.

Meski ada upaya untuk menghilangkan stigma seputar perawatan kesehatan seksual, hal itu masih tetap ada. Karena itu banyak orang menghindari pergi ke profesional medis untuk perawatan, skrining, pengujian, atau hanya untuk meminta pendapat. Ini adalah masalah besar dan hal-hal seperti kehamilan yang tidak direncanakan, tingkat PMS, dan banyak masalah lainnya dapat menurun secara drastis jika orang lebih bersedia dan mampu mengakses pengobatan. Di sinilah AI masuk.

Meskipun orang mungkin merasa malu untuk mengobrol dengan dokter, PA, atau perawat, mereka mungkin masih nyaman mengobrol dengan bot. Bot lebih dari mampu memberikan saran, akses ke sumber daya, dan opsi perawatan yang pada gilirannya akan melihat peningkatan kesehatan seksual secara keseluruhan. Di luar perawatan yang dihadapi pasien, AI dapat digunakan untuk meningkatkan hasil kesehatan seksual dengan cara lain. Ini mampu mendorong penelitian medis ke depan dan saat ini sedang digunakan untuk mengembangkan pengobatan yang lebih efektif untuk penyakit seperti HIV.

Lebih sedikit dokumen

Industri medis melibatkan lebih dari sekadar melihat gejala dan memberikan diagnosis. Ada banyak sekali dokumen yang terlibat agar sistem tetap berjalan. Menurut New England Journal of Medicine, staf medis menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengisi dokumen yang semakin rumit. Waktu ini dapat dihabiskan untuk merawat pasien atau melakukan tugas bermanfaat lainnya. Staf yang terlalu banyak bekerja juga rentan terhadap kesalahan. Kesalahan pada dokumen pasien dapat mengganggu perawatan atau menyebabkan kekacauan yang berbahaya.

AI dapat membantu di sini dalam beberapa cara. Ini dapat merampingkan proses, menyederhanakannya untuk mengisi dokumen. Ini seharusnya membuat segalanya lebih cepat secara signifikan dan menyebabkan lebih sedikit kesalahan. AI yang cukup mahir dapat mengambil beberapa informasi yang diberikan oleh seseorang seperti dokter dan menggunakan informasi tersebut untuk mengisi dokumen yang diperlukan sendiri. Seperti yang disebutkan, lebih sedikit dokumen berarti staf medis akan memiliki lebih banyak waktu untuk dihabiskan dengan pasien mereka. Jadi meskipun mungkin tidak secara langsung melihat keterlibatan AI di sini, kita mungkin dapat melihat manfaat dari praktik yang menggunakan bot.

AI bisa mengawasi resep

ai membantu mengawasi resep

Program AI adalah alat yang ampuh dan pengawas yang berguna. Jika model AI diberikan parameter yang ditetapkan, itu dapat digunakan untuk menemukan potensi kesalahan dan mengotomatiskan proses tertentu. Ini sangat berguna di apotek, di mana kesalahan dapat menyebabkan pasien diberikan dosis obat yang salah atau obat yang salah. Kesalahan seperti itu jarang terjadi, tetapi penyertaan AI dapat menguranginya lebih jauh.

Apoteker dan dokter juga dapat menggunakan kemampuan AI untuk lebih menyesuaikan hal-hal seperti obat dan dosis dengan kebutuhan khusus pasien. Karena AI pandai mengenali pola, AI juga dapat bekerja dengan baik dalam menandai perilaku yang mencurigakan.

Satu studi kasus yang diterbitkan di Frontiers yang melibatkan apotek daring bertenaga AI di China menunjukkan beberapa hasil yang menjanjikan, tetapi juga menyoroti perlunya pengawasan manusia. Ada masalah dengan lebih dari 16% resep yang dikeluarkan oleh AI, dan di antaranya 49% diterima dan dimodifikasi oleh dokter secara proaktif dan 51,00% disahkan setelah campur tangan apoteker.

Namun pada akhirnya disimpulkan bahwa layanan farmasi rumah sakit internet berbasis AI memastikan penggunaan obat yang aman dan rasional, menghemat waktu dan biaya ekonomi pasien. Seiring AI berkembang lebih jauh, akurasi akan meningkat, membuat model farmasi semacam ini semakin aman dan praktis.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *