Teknologi

10 Kesalahan Fatal yang Pernah Dilakukan Oleh Microsoft

Menyebut Microsoft sebagai salah satu perusahaan paling berpengaruh dalam 30 tahun terakhir mungkin merupakan sebuah pernyataan yang meremehkan. Raksasa teknologi ini mendominasi demam emas komputer rumahan pada tahun 1990-an dengan sistem operasi Windows nya.

kesalahan microsoft

Mengubah Bill Gates dari seorang yang putus sekolah menjadi terkenal dan secara konsisten mendominasi pasar tersebut sejak saat itu. Meski menjadi perusahaan teknologi yang berpengaruh, perusahaan teknologi yang bermarkas di Redmond ini telah melakukan banyak kesalahan.

Ketika Microsoft melakukan kesalahan, mereka cenderung melakukannya dengan cara yang spektakuler. Banyak dari kesalahan terbesarnya adalah legenda industri teknologi yang masih dibicarakan hingga saat ini sebagai kisah.

Beberapa di antaranya adalah produk yang sangat aneh sehingga tampak seperti parodi dari produk mereka sendiri, sementara yang lainnya diakhiri dengan kasus-kasus pengadilan yang menggemparkan negara. Lalu ada pula kegagalan Microsoft yang tampaknya tak ada habisnya di pasar ponsel cerdas dan beberapa produk hebat yang dirilis sebelum publik siap.

10 Kesalahan yang pernah dilakukan Microsoft

MicrosoftBob

microsoft bob kesalahan microsoft

Microsoft Bob adalah shell grafis yang melapisi Windows yang dimaksudkan untuk membuat sistem operasi lebih mudah digunakan bagi non-teknisi. Pengguna disajikan dengan rumah digital dan mengklik item di dalam membuka program yang relevan.

Misalnya mengklik kalender dinding dan kemudian meluncurkan kalender. Dengan cepat produk ini menjadi salah satu produk paling dibenci yang pernah dirilis perusahaan, sebagaimana dibuktikan oleh Time yang mencantumkannya di antara “50 Penemuan Terburuk”. Meskipun sebagian besar telah dilupakan sejak peluncurannya pada tahun 1995, para veteran teknologi mengingatnya sebagai upaya menggelikan untuk membuat Windows lebih mudah diakses oleh banyak orang.

Apapun tujuannya, itu adalah kegagalan mengerikan dari desain skeuomorfik yang merendahkan pengguna dengan memperlakukan mereka seperti balita. Microsoft dengan cepat menghentikan Bob dan mencoba berpura-pura hal itu tidak pernah terjadi.

Meskipun produk tersebut menjadi lelucon yang aneh, Bob harus dipahami dalam konteks zamannya. Pada tahun 1995, rumah tangga baru mulai mengadopsi PC dan pengguna yang belum pernah menggunakan antarmuka pengguna grafis yang seringkali tidak dapat menguasai Windows.

Maklum saja, Microsoft menginginkan pengalaman yang memudahkan pendatang baru dalam menggunakan komputer. Namun tampaknya adil untuk mengatakan bahwa program bernama Bob yang menampilkan seekor tikus bernama Scuzz bukanlah implementasi terbaik dari gagasan tersebut.

Memonopoli di tahun 90an

Kesalahan yang masih menghantui Microsoft adalah kesuksesan awal mereka sendiri. Pada tahun 1998, Bill Gates akan diseret ke hadapan Kongres untuk mempertanggungjawabkan perilaku monopoli perusahaannya, dan perusahaannya akan dibawa ke pengadilan dalam kasus penting Amerika Serikat. Microsoft Corp hampir berakhir dengan pembubaran paksa perusahaan tersebut.

Ceritanya dimulai pada awal tahun 90an. Sudah banyak yang tahu betapa hebatnya Microsoft pada masa itu. Dengan tidak mempedulikan pasar PC yang baru lahir, yang sudah jelas akan menjadi teknologi penentu masa depan, perusahaan ini mengontrol dengan ketat produk-produknya dan distribusinya.

Mantan CEO Netscape Jon Mittelhauser, yang perusahaannya merupakan salah satu dari banyak perusahaan yang dihancurkan oleh Microsoft. Dikombinasikan dengan reputasi Bill Gates yang suka membual, hal ini menarik perhatian Departemen Kehakiman era Clinton yang pada tahun 1994 mengeluarkan keputusan persetujuan terhadap Microsoft yang dimaksudkan untuk membatasi kendali perusahaan atas produsen komputer. Gates mencemooh keputusan tersebut dengan mengatakan bahwa hal itu tidak akan mengubah apa pun.

Sikap agresif Gates yang terus berlanjut adalah langkah yang buruk. Keinginan Washington semakin meningkat dan pada tanggal 18 Mei 1998, gugatan antimonopoli diajukan terhadap Microsoft oleh Departemen Kehakiman bersama dengan 20 jaksa agung negara bagian. Gugatan tersebut menuduh Microsoft telah menyalahgunakan monopolinya di pasar untuk mengontrol browser internet.

Pada bulan November 1999, sebuah keputusan mengejutkan dari Hakim Thomas Penfield Jackson memutuskan bahwa Microsoft memang telah menyalahgunakan kekuasaannya atas pasar. Yang lebih mengejutkan lagi, ia memutuskan bahwa Microsoft harus dipecah menjadi dua perusahaan.

Namun perpisahan itu tidak pernah terjadi. Pada tahun 2001 di bawah pemerintahan Bush, pengadilan banding membatalkan keputusan Jackson dan Microsoft terhindar dari hukuman tersebut.

Internet Explorer

internet explorer kesalahan microsoft

Internet Explorer telah menjadi salah satu perangkat lunak yang memonopoli pasar browser secara besar-besaran karena praktik antikompetitif perusahaan. Itu ditulis ke dalam Windows sedemikian rupa sehingga menghapusnya akan merusak OS. Internet Explorer tidak hanya merupakan aplikasi yang memerlukan tempat yang banyak, namun juga penuh dengan kerentanan keamanan yang memberikan jalur serangan langsung terhadap malware.

Saat ini browser paling populer adalah Google Chrome yang pertama kali melampaui Internet Explorer dalam pangsa pasar pada tahun 2012. Itu juga menjadi salah satu bukti bahwa kebencian terhadap Internet Explorer telah tersebar luas.

Singkatnya, Microsoft sangat bersemangat dalam memenangkan perang browser sehingga menimbulkan gugatan antimonopoli bersejarah atas Internet Explorer. Namun satu dekade kemudian, opini konsumen terhadap browser Microsoft telah memburuk sedemikian rupa sehingga Google mampu mengalahkannya. Sebagai tambahan, browser default di Windows yaitu Microsoft Edge kini berjalan di Chromium.

Zune

zune kesalahan microsoft

Jika memiliki Zune terutama salah satu model generasi kedua yang luar biasa. Tapi produk tersebut akhirnya dihentikan hanya dalam beberapa tahun, tetapi masalahnya bukan pada perangkat itu sendiri. Zune harus menghadapi raksasa Apple iPod yang kualitasnya terlalu esoteris untuk diapresiasi pada masanya.

Desain Zune generasi pertama yang dirilis pada tahun 2006 tidak memberikan kesan estetis. Zune dianggap oleh masyarakat sebagai sesuatu yang menjemukan dan tidak menarik. Bahkan desain halus dari Zune 4/8 dan Zune 80 generasi kedua yang memiliki trackpad dan perangkat lunak cantik yang membuat antarmuka iPod terlihat kuno, tidak dapat menyelamatkan produk tersebut.

Windows Vista

windows vista kesalahan microsoft

Ketika Microsoft merilis Windows Vista pada akhir tahun 2006, perusahaan tersebut berada dalam posisi dominan. Pendahulu Vista yaitu Windows XP adalah versi Windows paling populer yang pernah ada pada saat itu yang mencapai puncaknya dengan pangsa pasar 80%.

Namun Vista menjadi buruk bagi para penggemar teknologi dan masyarakat umum sehingga mengembangkan reputasi kinerja yang lamban. Sebagaimana dicatat oleh The Guardian, ukuran sistem yang lebih besar, proses latar belakang tambahan, dan ketergantungan pada DirectX untuk memproses animasi baru yang apik membuat sistem operasi mengalami kemacetan pada perangkat keras yang kurang optimal.

Ada alasan yang harus dikemukakan bahwa Vista bukanlah OS yang buruk. Bahasa desain Aero-nya sangat indah, meskipun tentu saja keindahan tergantung pada yang melihatnya dan ia menambahkan fitur seperti pengindeksan dan pencarian yang lebih kuat yang sangat dibutuhkan untuk memodernisasi Windows. Namun banyak pengguna yang menggunakan XP tidak menyadari betapa beratnya proses itu pada sistem lama mereka.

Di tengah banyaknya kontroversi, Windows 7 mengembalikan Microsoft agar dapat diterima pelanggannya dengan baik. Mungkin Vista adalah OS yang benar-benar buruk, atau mungkin terlalu canggih untuk perangkat keras yang dimiliki sebagian besar konsumen pada saat peluncurannya. Apa pun yang terjadi, hal ini tetap menjadi noda hitam bagi Microsoft di mata publik.

Microsoft Kin

microsoft kin kesalahan microsoft

CEO Microsoft telah mengakui kegagalannya dengan Windows Phone, namun satu produk seluler yang hampir pasti diinginkan oleh perusahaan tersebut adalah Kin. Awalnya dimaksudkan sebagai penerus spiritual T-Mobile Sidekick setelah Microsoft membeli Danger.

Microsoft Kin adalah sepasang ponsel berfitur yang dipasarkan untuk remaja pada tahun 2010. Seperti kebanyakan produk yang dipasarkan untuk kaum muda tetapi dibuat oleh perusahaan pebisnis yang kolot, itu tidak berhasil. Karena generasi muda memasuki tren baru yang disebut media sosial, perangkat tersebut dipasarkan sebagai ponsel sosial yang pada dasarnya menempatkan feed Facebook di layar utama, meskipun ponsel tidak dapat menjalankan aplikasi.

Kin hadir dalam dua varian, Kin One dan Kin Two dengan versi pertama sedikit lebih ringkas dan keduanya memiliki keyboard geser. Perangkat lunak merupakan hal yang menarik lainnya. Meskipun Sidekick memiliki platformnya sendiri, Microsoft membebani Kin dengan Windows CE yang akan digantikan oleh Windows Phone.

Microsoft semakin merusak produk tersebut dengan pemasaran yang buruk. Lihat saja iklan-iklan aneh dan menimbulkan rasa ngeri yang tampaknya mendorong sexting di perangkat tersebut, salah satunya memperlihatkan seorang remaja laki-laki mengambil foto bersifat cabul dan mengirimkannya ke calon kekasihnya. Pada akhirnya, perangkat tersebut ditarik dari toko mitra hanya dalam waktu 48 hari dengan perkiraan penjualan berkisar antara 10.000 unit hingga 500 unit, menjadikannya salah satu kesalahan paling membingungkan dalam sejarah Microsoft.

Windows Phone

windows phone kesalahan microsoft

CEO Microsoft Satya Nedella menyatakan penyesalannya atas tindakan yang dilakukan Microsoft di sektor ponsel pintar. Ketika iPhone pertama kali diluncurkan dengan Android quick, Redmond masih mencoba menjual Windows Mobile, peninggalan dari zaman BlackBerry dan Palm yang dirancang dengan mempertimbangkan klien perusahaan. Akhirnya pada tahun 2010, Windows Phone diperkenalkan untuk menggantikannya, namun sudah terlambat.

Kisah Windows Phone sedikit mirip dengan Zune. Meskipun ini adalah sistem operasi yang sangat cantik dan lancar yang ditawarkan pada beberapa perangkat keras yang sama menakjubkannya seperti Nokia Lumia 1020, sistem ini terlambat hadir di pasar dengan fitur-fitur yang tidak dapat diapresiasi oleh sebagian besar konsumen.

Kesalahan utama Windows Phone adalah dukungan aplikasi. Itu semua karena Microsoft tidak bisa melibatkan pengembang. Pengembangan aplikasi membutuhkan kerja keras dan pengembang tidak ingin menambahkan dukungan untuk platform dengan pangsa pasar yang sangat kecil.

Sementara itu, pembeli ponsel pintar tidak ingin membeli ponsel yang tidak dapat menjalankan aplikasi favoritnya. Itu adalah umpan balik negatif yang menjadi alasan kematian. Windows Phone sudah pensiun pada tahun 2017 , dan ponsel terbaru dari perusahaan seperti Surface Duo dan Duo 2 dikirimkan dengan Android sebagai gantinya.

Windows 8

windows 8 kesalahan microsoft

Dalam upaya mendahului dunia layar sentuh, Microsoft terlalu melebih-lebihkan keinginan konsumen terhadap OS desktop yang berpusat pada sentuhan. Hasilnya adalah Windows 8, sebuah sistem operasi yang mencoba melakukan segalanya dan gagal melakukan semuanya dengan baik.

Ketika Windows 8 hadir pada tahun 2012, Microsoft berada dalam posisi yang kuat. Windows 7 sukses besar dan perusahaan bisa saja merilis OS lain yang hampir sama dan menghentikannya. Namun karena tidak puas mendominasi pasar PC, raksasa perangkat lunak ini memutuskan untuk mengambil keuntungan dari iPad juga. Dengan demikian Metro UI lahir, menggantikan menu Start dengan layar Start penuh dan membuat desktop tidak dikenal di antara lautan ubin.

OS ini pada akhirnya membingungkan pengguna Windows lama dengan keakraban UI selama beberapa dekade. Meskipun tidak semua reaksi negatif, Microsoft akhirnya membatalkan banyak pilihan desain Windows 8 yang paling berani di Windows 8.1.

Windows RT dan Surface

windows rt surface kesalahan microsoft

Terkejut dengan kesuksesan Apple dengan iPad, Microsoft mengamuk di pasar tablet dengan strategi yang terasa setengah matang jika dipikir-pikir. Bersamaan dengan Windows 8, perusahaan merilis Windows RT yang dirancang untuk berjalan pada chip ARM.

Namun Windows RT meskipun terlihat sangat mirip dengan Windows 8, tidak dapat menjalankan aplikasi x86. Ini diluncurkan bersamaan dengan Surface generasi pertama pada tahun 2012 dan kita sudah dapat melihat masalahnya. Microsoft melakukan pekerjaan yang buruk dalam mengkomunikasikan kemampuan produknya, sehingga banyak pelanggan membeli Surface hanya untuk mengetahui bahwa perangkat Windows baru tidak dapat menjalankan program Windows biasanya.

Seperti yang dieksplorasi di bagian lain artikel ini, Windows 8 sendiri membingungkan karena antarmukanya sangat berbeda dari versi sebelumnya. Memfragmentasinya menjadi versi lengkap dan seluler hanya semakin memperkeruh suasana. Microsoft bahkan harus melatih stafnya sendiri mengenai perbedaan antara Windows 8 dan RT, jadi mudah untuk membayangkan seseorang yang kurang paham dengan teknologi akan terkejut.

Siklus hidup dukungan Windows RT berakhir pada tahun 2016 dengan perangkat RT terakhir, Surface 2 yang dirilis pada tahun 2014. Rasanya itu seperti sebuah kesalahan dalam sejarah sekarang, namun RT menunjukkan masalah yang selalu dihadapi Microsoft dalam mencoba mengambil pasar ponsel.

Xbox One

xbox one kesalahan microsoft

Sulit untuk menyebut Xbox One sebagai kegagalan total, tetapi hal ini jelas merupakan titik terendah bagi perangkat keras gaming Microsoft. Sebagai penerus Xbox 360, para gamer memang mengharapkan kejutan dan kekaguman dari konsol generasi berikutnya. Peristiwa peluncuran yang aneh pada tahun 2013 membuat konsumen tidak tertarik karena terlalu fokus pada kemampuan streaming Xbox One.

Salah satu hal yang mengganggu adalah Xbox One memerlukan koneksi internet yang konstan, memiliki sistem lisensi permainan yang kejam dan harganya lebih mahal dibandingkan PlayStation 4. Selain itu hal ini membuat marah pengguna dengan memasukkan sistem kamera Kinect ke dalamnya yang merupakan bagian dari Xbox One dan salah satu alasan mengapa harganya lebih mahal daripada pesaing.

Akibat dari semua kesalahan manajemen itu, seri Xbox One dengan mudah dikalahkan oleh penjualan PS4.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *