Lingkungan

Apa Itu El Nino dan Dampak Terhadap Perubahan Iklim

Ada kekuatan di alam yang begitu kuat sehingga disebut-sebut bertanggung jawab atas pemusnahan peradaban kuno Peru, memicu Revolusi Perancis, dan memicu salah satu kelaparan paling mematikan di abad ke-19. Kekuatan tersebut adalah El Nino, pola iklim alami yang ditandai dengan hangatnya permukaan air di Samudera Pasifik tengah dan timur.

apa itu el nino

Selama terjadi El Nino, angin pasat melemah dan air hangat terdorong ke timur menuju pantai barat Amerika, menyebabkan pola cuaca menjadi tidak menentu. El Nino yang sangat kuat dapat memicu badai musim dingin yang ekstrem di AS, curah hujan tinggi dan banjir di Amerika Selatan, serta kekeringan parah di Indonesia dan Australia. Perubahan iklim tentu saja berdampak pada semua hal ini.

Saat ini, efek El Nino semakin kuat seiring meningkatnya suhu global yang menjadi dasar terjadinya fenomena pemanasan alami. Dampak gabungan tersebut tidak baik bagi tujuan kita yang sangat tidak mungkin untuk menjaga suhu global agar tidak naik 1,5°C.

El Nino adalah alasan utama mengapa beberapa orang memperkirakan umat manusia akan melewati ambang batas tersebut tahun depan. Apakah Anda siap untuk menyelam lebih dalam? Berdasarkan angkanya:

  • Berapa lamabiasanya El Nino berlangsung : 9-12 bulan
  • Rentang waktu yang umum terjadi antara setiap El Nino, namun perubahan iklim memperpendek rentang waktu tersebut : 2-7 tahun
  • 34 Provinsi di Indonesia yang sebagian besar mengalami kekeringan parah pada tahun 2014-2020
  • 60 juta masyarakat di Afrika Selatan yang bergantung pada bantuan pangan karena kelaparan selamamusim El Niño 2014-20 16

Cerita asal mula El Nino

Pada tahun 1600an, para nelayan di lepas pantai Amerika Selatan mulai memperhatikan sesuatu tentang lautan. Beberapa tahun menjelang Natal, air di sekitar perahu mereka terasa sangat hangat. Mereka menamakan fenomena ini El Nino de Navidad yang diterjemahkan menjadi anak Natal, mengacu pada Kristus yang baru lahir.

Pemanasan aneh itu bukanlah hal baru. Terdapat bukti bahwa peristiwa El Nino yang kuat terjadi baru-baru ini sekitar 10.000 tahun yang lalu pada awal Holosen, zaman geologi kita saat ini dan bahkan jutaan tahun sebelumnya.

Pola cuaca ekstrem yang berkorelasi kemungkinan besar berperan dalam mengakhiri setidaknya dua peradaban kuno di Peru. El Nino tidak pernah dan tidak boleh menjadi sebuah kekuatan yang bisa diabaikan. Cuaca buruk yang terkait dengan El Nino tidak hanya merusak kehidupan sehari-hari tetapi juga dapat mengganggu seluruh rantai pasokan.

El Nino tahun 1877-18 78 misalnya, membawa industri guano ke dalam spiral kematian. Pada saat itu, kotoran burung laut di Peru digunakan sebagai pupuk di seluruh dunia. Namun ketika pola cuaca mematikan sejumlah besar burung dan hujan menghanyutkan guano mereka, industri tersebut ikut terpuruk.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *