Otomotif

Apa itu port OBD-II pada mobil dan apa kegunaannya

Jika membeli mobil yang dibuat setelah tahun 1996, kemungkinan besar mobil tersebut memiliki port OBD-II. Setiap mobil atau truk yang diproduksi sejak saat itu secara hukum diamanatkan untuk memasangnya. Tapi apa kegunaan port OBD-II, dan bagaimana mendiagnosis kerusakan lewat itu?

OBD-II adalah komputer terpasang yang memantau emisi, jarak tempuh, kecepatan, dan titik data lainnya tentang mobil. Ini terhubung ke lampu indikator mesin dan lampu peringatan dasbor lainnya yang menyala ketika masalah terdeteksi.

port obd ii mobil

Komputer onboard dilengkapi port 16-pin, paling sering terletak di bawah dasbor samping pengemudi. Hal ini memungkinkan mekanik atau siapa pun dengan keahlian khusus untuk membaca kode kesalahan menggunakan alat pemindai khusus.

Perbandingan OBD-I vsOBD-II

Sebelum adanya OBD-I, masing-masing produsen mempunyai standar tersendiri untuk OBD, yang berarti bahwa mekanik harus membeli alat pemindai yang mahal untuk setiap jenis konektor. OBD-I pertama kali diperkenalkan pada tahun 1987 dan memulai standarisasi diagnostik onboard. Ia memiliki sensor untuk mendeteksi dan berupaya mengurangi emisi, namun memiliki banyak masalah dan kekurangan.

Hasilnya pada tahun 1996, produsen mobil menyetujui standar umum baru dan mulai melengkapi mobil dan truk dengan port yang lebih canggih yang disebut OBD-II. Setiap sistem sebagian besar sama, tetapi ada sedikit variasi yang ini dikenal sebagai protokol dan khusus untuk produsen kendaraan.

Ada lima protokol sinyal dasar:

  • SAE J1850 PWM: Pulse Width Modulation, digunakan pada kendaraan Ford.
  • SAE J1850 VPW: Variable Pulse Width yang digunakan pada kendaraan General Motors.
  • ISO9141-2: Digunakan di semua Chrysler dan berbagai kendaraan Eropa atau Asia.
  • ISO14230-4 (KWP2000): Keyword Protocol, digunakan di berbagai merek Amerika, Eropa, dan Jepang seperti Honda, Jeep, Land Rover, Subaru, Mazda, Nissan, dan banyak lagi.
  • ISO 15765 CAN: Controller Area Network, digunakan pada semua kendaraan yang diproduksi setelah tahun 2008.

Pin 4 dan 5 di semua protokol digunakan untuk koneksi ground, dan pin 16 digunakan untuk daya dari aki mobil.

Setelah komputer mendeteksi masalah pada mesin atau komponen lain pada mobil, komputer akan memicu lampu periksa mesin atau peringatan lain yang diperlukan di cluster instrumen.

Bagaimana Cara Kerja OBD-II

Diagnostic Trouble Codes (DTC) disimpan dalam sistem komputer. Kode dapat berbeda dari satu produsen ke produsen lainnya. Namun siapa pun yang memiliki alat pemindai OBD-II dapat terhubung ke port OBD-II dan membaca kode masalah diagnostik dari komputer.

Pemindai khusus dapat terhubung ke port ini pada kendaraan dan mengidentifikasi kode masalah dari pabrikan mana pun yang menggunakan salah satu protokol OBD-II. Alat pemindai OBD-II apa pun dapat membaca kode tersebut karena pinout standarnya yaitu sebagai berikut:

  • Pin 1: Digunakan oleh pabrikan
  • Pin 2: Digunakan oleh SAE J1850 PWM dan VPW
  • Pin 3: Digunakan oleh pabrikan
  • Pin 4: Ground
  • Pin 5: Ground
  • Pin 6: Digunakan oleh ISO 15765-4 CAN
  • Pin 7: K-Line ISO 9141-2 dan ISO 14230-4
  • Pin 10: Hanya digunakan oleh SAE J1850 PWM
  • Pin 14: Digunakan oleh ISO 15765-4 CAN
  • Pin 15: K-Line ISO 9141-2 dan ISO 14230-4
  • Pin 16: Daya dari aki mobil

Apa yang Dapat Disambungkan ke Port OBD-II

Mekanik dapat menghubungkan alat pemindai ke port OBD-II untuk membaca DTC dan memberikan penjelasan rinci tentang kesalahannya. Pemindai yang lebih murah hanya akan memberikan kode numerik, yang kemudian akan dicari oleh mekanik dari manual pabrikan atau situs web servis.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, terdapat alat yang lebih canggih yang tersedia bagi pengemudi biasa yang tidak ingin bergantung pada mekanik untuk mencari tahu apa yang salah dengan mobilnya.
Salah satu contohnya adalah pemindai OBD-II. Ini bisa datang dalam berbagai konfigurasi, seperti kabel dan nirkabel. Kalian juga dapat menemukan perangkat yang terhubung ke ponsel cerdas atau laptop dan beberapa memiliki layarnya sendiri.

Pilihan lainnya adalah pelacak GPS. Ini dapat disambungkan ke dalam kendaraan, meskipun biasanya ditempatkan di port OBD-II untuk memberikan daya yang memadai pada perangkat.

Aplikasi Pemindai OBD-II di Ponsel

Mobil terus memantau berbagai sistem dan komponen di seluruh kendaraan, dan dapat membaca informasi tersebut melalui port diagnostik. Kemudian dapat dikirim ke perangkat seluler. Dengan pemindai seluler jenis ini, kalian cukup membuka aplikasi di ponsel dan melihat parameter kendaraan seperti konsumsi bahan bakar saat ini, suhu, dan tekanan oli dan juga dapat memindai kode kesalahan.

Hal ini dimungkinkan pada mobil baru yang memiliki perangkat seperti yang tercantum di bawah.

1. Veepeak Mini WiFi OBD II Scanner

veepeak mini wifi obd ii scanner

Jika mencari solusi pemindai diagnostik OBD-II yang murah, kalian tidak akan kecewa dengan solusi yang dibuat oleh Veepeak untuk perangkat Android.

Ia bekerja dengan berbagai aplikasi Android seperti Torque Pro, Torque Lite, atau OBD Car Doctor. Untuk membuatnya berfungsi, cukup aktifkan Bluetooth dan kalian akan dapat melihat berbagai data sensor dan mendiagnosis kode kesalahan saat lampu mesin menyala.

Tidak seperti kebanyakan perangkat lain dalam kisaran harga ini, perangkat ini juga memungkinkan menghapus kode kesalahan untuk hal-hal kecil seperti tutup bahan bakar yang longgar.

2. BAFX Products OBDII Code Reader and Scan Tool

bafx products obdii code reader

Pembaca OBD nirkabel dari Produk BAFX ini mengubah perangkat iOS menjadi alat OBD canggih yang mengesankan. Kalian tidak hanya dapat membaca semua data diagnostik dari mobil, tetapi juga dapat memantau parameter real-time seperti:

  • Suhu mesin
  • Tingkat bahan bakar
  • Tegangan sensor O2
  • Tingkat tegangan baterai
  • Waktu mesin telah berjalan

Ini adalah alat yang berguna untuk memantau data yang sebenarnya tidak ditampilkan oleh dasbor mobil. Namun perlu diingat bahwa aplikasi pihak ketiga yang berfungsi dengan perangkat ini tidak gratis.

3. Veepeak OBDCheck BLE Bluetooth OBD II Scanner

veepeak obdheck ble bluetooth obd ii scanner

Perangkat yang sedikit lebih baik untuk perangkat Android atau iOS adalah Veepeak OBDCheck BLE dengan Bluetooth 4.0. Cukup aktifkan Bluetooth di ponsel dan sambungkan ke alat pemindai ini untuk membaca informasi dari port OBD-II.

Alat ini dapat membaca semua protokol OBD-II. Kalian dapat menggunakannya dengan berbagai perangkat lunak seperti Torque, BimmerCode, BimmerLink, DashCommand, atau bahkan perangkat lunak ScanMaster untuk laptop berkemampuan Bluetooth.

4. BlueDriver Pro OBD2 Bluetooth Scan Tool

bluedriver pro obd2 bluetooth scan tool

Alat Pemindaian BlueDriver Pro OBD2 Bluetooth diperuntukkan bagi siapa saja yang menginginkan pemindai port OBD-II yang lebih fungsional. Alat pemindai ini berkemampuan Bluetooth dan berfungsi dengan perangkat Android dan iOS.

Ini lebih mahal daripada pembaca port nirkabel lainnya di pasaran, tetapi ia hadir dengan fitur yang mahal yang sama dengan yang digunakan mekanik.

Perangkat ini memungkinkan kita menggunakan aplikasi seluler untuk membaca dan menghapus kode kesalahan dasar dan lanjutan. Ini juga mencakup pengujian lanjutan dengan data langsung seperti jumlah misfire, pembacaan digital, grafik, dan laporan perbaikan dari database online yang sering diperbarui.

5. OBDLink MX+ OBD2 Bluetooth Scanner

obdlink mx+ obd2 bluetooth scanner

Membaca dan menghapus kode kesalahan memang berguna, tetapi jika benar-benar ingin memiliki akses ke data real-time, maka OBDLink MX+ OBD2 Bluetooth Scanner adalah pilihan yang tepat. Ini adalah salah satu opsi yang lebih mahal, namun fiturnya sungguh menakjubkan:

  • Dapatkan data kendaraan secara real-time bahkan saat jauh dari kendaraan.
  • Peningkatan dukungan untuk Ford, GM, Mazda, Nissan, Infinity, Toyota, Honda, Kia, dan banyak lagi.
  • Menampilkan, membuat grafik, dan mencatat ratusan parameter waktu nyata.
  • Mengunci/membuka kunci pintu (pada kendaraan tertentu).

Meskipun alat pemindai canggih ini berada dalam kisaran harga yang banyak digunakan oleh mekanik alat mahal, fitur-fiturnya yang mengesankan membuatnya sepadan dengan biayanya.

Manfaat Port OBD-II

Port OBD-II telah tersedia di kendaraan selama bertahun-tahun, namun baru dalam beberapa tahun terakhir port ini dapat diakses oleh pengemudi biasa. Memiliki perangkat dan aplikasi ini memberi wawasan yang lebih baik tentang apa yang terjadi dengan kendaraan jauh sebelum masalah besar terjadi.

Beberapa pemindai port juga dilengkapi dengan fitur pelacakan lokasi. Namun jika itu yang lebih diminati, lihat pelacak GPS untuk mobil. Meskipun mereka tidak menampilkan diagnosa mobil, setidaknya selalu dapat menemukan kendaraan selama memiliki sinyal GPS.

Selain itu ada beberapa kegunaan port OBD-II yang tidak terkait dengan pemecahan masalah. Kalian juga dapat menyetel ECU kendaraan melalui port OBD-II sehingga menghasilkan tenaga lebih besar dan penghematan bahan bakar lebih baik.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *