Otomotif

5 Tanda umum kampas rem mobil sudah waktunya diganti

Rem cakram adalah salah satu sistem pengereman yang paling umum pada mobil saat ini, muncul pada kendaraan roda belakang, roda depan, dan penggerak semua roda. Saat menekan pedal rem di kursi pengemudi, tekanan dari saluran rem menekan kaliper di atas rotor roda. Kaliper tersebut dilapisi dengan sepasang bantalan rem yang terbuat dari bahan dengan gesekan tinggi.

tanda rem mobil ganti

Bantalan ini ditekan ke sisi rotor, menyerap energi kinetiknya dan memperlambat putarannya. Semua ini menghasilkan pengalaman pengereman mulus yang diperlukan untuk berkendara dengan aman.
Namun meskipun bantalan rem dirancang untuk menyerap energi kinetik dalam jumlah besar dan menyebarkannya dengan aman sebagai panas, bukan berarti bantalan tersebut tidak dapat rusak.

Sepanjang umur mobil, terutama jika sering menghentikan sistem pengereman secara tiba-tiba dan dalam intensitas tinggi, bantalan rem bisa mulai aus. Ketika bantalan tersebut habis, kalian dapat dengan cepat menemukan diri berada di dalam mobil dengan sedikit atau tanpa daya henti, jadi waspadalah terhadap tanda jika kampas rem mobil sudah habis dan segera ganti, baik sendiri atau di bengkel setempat.

Tanda kampas rem mobil waktunya diganti

Lampu peringatan

Banyak mobil modern menggunakan sistem sensor elektronik untuk memantau efisiensi bantalan rem. Hal ini dilakukan melalui kabel khusus yang dihubungkan ke bantalan dan mendeteksi ketika kabel tersebut mendekati rotor yang berputar. Dengan kata lain, jika bantalan rem sudah aus hingga tingkat yang berbahaya, kabel akan berada cukup dekat dengan rotor sehingga sinyal peringatan akan muncul.

Saat peringatan ini berbunyi, lampu peringatan bantalan rem akan aktif di dashboard mobil. Tampilan sebenarnya dari lampu peringatan mungkin sedikit berbeda tergantung pada merek dan model mobil, namun umumnya terlihat seperti lingkaran dengan sepasang garis putus-putus di kedua sisinya.

Jika melihat lampu peringatan itu di dashboard, itu berarti kampas rem sudah berada di zona bahaya dan perlu diganti secepatnya. Ingatlah bahwa jika memiliki mobil yang lebih tua, mungkin tidak memiliki lampu peringatan rem ini. Jika ini masalahnya, mungkin perlu memperhatikan tanda-tanda peringatan lainnya.

Suara melengking atau menggiling

Bahan pelapis bantalan rem dirancang untuk menyerap energi kinetik sebanyak mungkin dari rotor tanpa merusaknya. Namun pelat logam biasa berada di bawah bahan yang diperlukan untuk memasang bantalan ke kaliper. Saat bantalan rem aus dan menghilangkan material yang memiliki gesekan tinggi, pelat logam tersebut mungkin mulai bersentuhan dengan rotor. Jika pernah berada di pabrik logam sebelumnya, pasti tahu suara yang dihasilkan saat logam bergesekan dengan logam.

Jika mendengar suara decitan atau bunyi yang khas setiap kali menginjak rem mobil, itu adalah suara rotor yang bergesekan dengan dudukan bantalan rem yang terbuka. Hal ini tidak hanya terdengar buruk, tetapi juga merupakan tanda bahwa elemen penyerap energi pada rem telah terkikis. Logam yang bergesekan dengan logam tidak akan menghentikan mobil sebagaimana mestinya, dan itu adalah tanda bahwa bantalan rem harus diganti.

Pedal rem bergetar

Meskipun bantalan rem menyerap energi dari rotor, tidak seharusnya merasakan apa pun selain sedikit hambatan di kursi pengemudi. Saat bantalan rem aus dan kehilangan efeknya, kalian akan mulai merasakan logam yang bergesekan melalui pedal rem itu sendiri.

Saat bantalan sudah aus, mungkin merasakan sensasi getar yang khas setiap kali menginjak pedal rem. Itulah perasaan mobil mencoba menyerap dan menghilangkan energi kinetik dari rotor. Tanpa bantalan rem yang tepat untuk menahan beban tersebut, getaran tersebut akan tersebar ke seluruh mobil saat energi mencoba keluar, dan hal ini terjadi pada pedal rem yang bisa dirasakan kaki. Mungkin saja pedal rem sedikit bergetar saat berkendara melintasi medan yang kasar atau tidak rata, namun jika masih tetap bergemuruh meski di jalan normal, itu pertanda buruk.

Efisiensi pengereman mulai berkurang

Jika mencoba menginjak rem mobil dengan bantalan yang sudah aus, bahan gesekan tinggi yang tersisa tidak akan mampu menyerap energi dari putaran rotor sepenuhnya. Oleh karena itu, meskipun secara teknis bantalan rem yang aus dapat menghentikan mobil, hal ini akan memakan waktu lebih lama dan suspensi menjadi lebih kasar. Bahkan beberapa detik ekstra pada jarak berhenti dapat membuat perbedaan antara berhenti biasa dan melakukan fender-bender.

Jika menekan pedal rem dan memerlukan waktu beberapa detik atau lebih hingga mobil melambat dan berhenti, disertai dengan tanda-tanda peringatan lain yang telah kami sebutkan, seperti suara gemetar, itu adalah tanda pasti bahwa bantalan rem dalam keadaan rusak. Etiket mengemudi yang baik menuntut waktu respons rem yang tepat, jadi jika rem tidak berfungsi dapat membahayakan diri sendiri dan orang lain di jalan.

Keausan atau kerusakan yang terlihat

Kecuali kalian seorang mekanik profesional atau penghobi, mungkin tidak terlalu memedulikan elemen mobil yang tidak langsung terlihat. Namun jika mengkhawatirkan kondisi bantalan rem, kalian dapat memeriksa roda lebih dekat untuk memeriksa tanda-tanda kerusakan yang terlihat.

Saat mobil diparkir dan dimatikan, perhatikan roda. Jika diperhatikan lebih dekat, kalian akan dapat melihat bantalan rem di bagian dalam roda melalui celah pada pelek, mungkin dengan senter jika pelek sangat tebal. Satu set bantalan rem baru biasanya memiliki ketebalan sekitar 12 milimeter, yang secara bertahap akan berkurang seiring penggunaan.

Jika bantalan tersebut terasa lebih tipis dari itu, berarti bantalan tersebut hampir aus seluruhnya. Tergantung pada merek dan model mobil, bantalan rem mungkin juga memiliki slot kecil di tengahnya yang berfungsi sebagai sinyal peringatan analog. Jika dapat melihat celah kecil itu, berarti bantalan rem sudah lepas.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *