Militer

Kumpulan Senjata Yang Terlalu Berbahaya Dalam Perang

Selama ratusan tahun tentara telah menyesuaikan diri dengan kebiasaan yang mempertahankan suatu bentuk kemanusiaan dalam konflik bersenjata. Misalnya selama Perang Revolusi Amerika, tentara Inggris tidak berusaha membantai tawanan perang Amerika. Ketika Inggris akhirnya dikepung di Yorktown, mereka menyerah dan mengharapkan perlakuan yang sama.

Mengikuti, pasukan Amerika dan Prancis mengizinkan perwira untuk kembali ke Inggris dan membebaskan tentara Inggris ketika perang secara resmi berakhir. Oleh karena itu alasan utama untuk mengikuti aturan seperti itu di masa lalu adalah dengan harapan bahwa rasa hormat yang diberikan kepada musuh akan dibalas kembali.

senjata berbahaya perang

Seiring dengan kemajuan teknologi dan persenjataan, demikian pula dengan perkembangan hak asasi manusia dan hukum. Negara-negara telah belajar dari kesalahan mereka dan melihat betapa mengerikannya senjata mereka. Mungkin karena takut terulangnya masa lalu atau meningkatnya penderitaan, hukum dan perjanjian internasional dikodifikasi untuk melarang senjata tertentu.

Konvensi Jenewa telah diratifikasi oleh 196 negara yang merupakan elemen inti hukum humaniter internasional . Oleh karena itu pelanggaran terhadap hukum dapat dianggap sebagai kejahatan perang dan kemungkinan diadili di Pengadilan Kriminal Internasional. Karena itu kami telah menyusun daftar senjata yang terlalu berbahaya untuk perang dan sejauh mana mereka diatur. Sementara beberapa telah digunakan di masa lalu atau masih dalam pengembangan awal, yang lain tersedia untuk umum di luar peperangan.

Senjata Yang Terlalu Berbahaya Dalam Perang

Ranjau darat

ranjau darat senjata bahaya

Ranjau darat datang dalam dua varian, anti-personil dan anti-kendaraan. Ranjau anti-personil adalah bahan peledak kecil yang diletakkan di bawah, di atas, atau dekat tanah. Senjata-senjata ini diaktifkan oleh korban, dan meledak ketika seseorang menginjak atau mendekati mereka. Awalnya digunakan pada Perang Dunia II, namun kini telah digunakan dalam banyak konflik lain termasuk Perang Vietnam, Perang Korea, dan Perang Teluk pertama.

Sayangnya ranjau darat anti-personil tidak membeda-bedakan target yang mereka pilih karena siapa pun dapat menjadi mangsa. Penderitaan yang dialami para korban sangat mengerikan, hampir semua penyintas membutuhkan operasi berulang dan rehabilitasi fisik. Korban juga dihadapkan pada trauma psikologis akibat kehilangan anggota badan dan kesulitan keuangan yang diikuti dengan cacat permanen. Dengan begitu banyak korban kecelakaan selama dekade terakhir, langkah-langkah telah dilakukan untuk secara aktif mengurangi jumlah negara bebas ranjau.

Pada bulan Maret 1999, Perjanjian Pelarangan Ranjau Anti-Personil dilaksanakan. Larangan tersebut melarang penggunaan, penimbunan, produksi, dan pemindahan ranjau anti-personil. Ada 133 tanda tangan dan penghentian produksi ranjau anti-personil secara global dengan pengurangan penyebaran yang sangat besar.

Selain itu lebih dari 40 juta ranjau yang ditimbun kini telah dihancurkan dengan bantuan diberikan kepada orang-orang yang selamat dan daerah-daerah yang berpotensi terkena dampak. Dengan demikian pertarungan belum berakhir, area tanah yang luas masih dipenuhi ranjau perang lama, dan belum aman untuk penggunaan produktif.

Tongkat punji

tongkat punji senjata bahaya

Tongkat punji juga dikenal sebagai lubang paku adalah jenis jebakan yang biasa digunakan dalam Perang Vietnam. Paku dibuat dari kayu atau bamboo yang ditempatkan di lubang yang ditentukan. Paku-paku itu kemudian disamarkan oleh semak alami, rumput, dan dedaunan dengan harapan seorang prajurit akan jatuh ke dalam perangkap. Begitu prajurit itu jatuh ke dalam, kaki atau kaki bagian bawah mereka kemudian akan tertusuk dan terluka parah.

Film-film Hollywood sangat membesar-besarkan efek lubang paku, konsep aslinya tidak dimaksudkan untuk membunuh korban. Mereka dirancang untuk melukai, memperlambat, dan menghentikan pasukan sampai bantuan medis tambahan tiba. Karena jumlah Viet Cong kalah jauh dari pasukan Amerika Serikat, teknik ini merupakan cara bagus untuk menyergap unit.

Meski tidak fatal, tongkat punji masih merupakan senjata yang sangat kejam dan menyakitkan yang digunakan untuk melawan korbannya. Mereka terkadang dilapisi racun, racun hewan, atau kotoran untuk menyebabkan infeksi di kemudian hari. Mirip dengan ranjau darat anti-personil, tongkat punji tidak membeda-bedakan korbannya. Akibatnya korban sipil yang tidak disengaja dapat terkena.

Masalah dengan sebagian besar jebakan adalah dipasang dan tidak dibongkar setelah perang. Oleh karena itu tongkat punji dilarang di bawah Protokol II Konvensi Jenewa 1980 yang mencakup daftar zat berbahaya dan beracun.

Napalm

napalm senjata bahaya

Napalm adalah senyawa peledak pembakar yang terbuat dari campuran bahan pembentuk gel dan petrokimia yang mudah menguap. Bahan pembentuk gel merupakan bagian penting dari efektivitas napalm karena bahan ini menempel pada target dan terbakar lebih lama. Saat digunakan sebagai senjata pembakar, napalm dapat mencapai suhu 1.200 °C (2.190 °F), menyebabkan luka bakar parah, asfiksia, pingsan, atau kematian. Oleh karena itu tidak mengherankan jika senjata ini dianggap sebagai salah satu senjata paling berbahaya di planet ini.

Penggunaan napalm paling awal terjadi di Berlin pada 16 Maret 1944 oleh Amerika Serikat. Satu bom napalm saja dapat merusak area seluas 2.100 meter persegi (2.500 sq yd). Napalm juga sangat efektif untuk menyerang persembunyian musuh karena komposisi pembakar dapat dengan mudah mengalir di dalam bunker dan terowongan. Ini kemudian digunakan dalam Perang Korea dan Perang Vietnam.

Dengan adanya protes publik seperti demonstrasi yang dipimpin oleh Pendeta Dr. Martin Luther King dan pemimpin gerakan hak-hak sipil lainnya, penggunaan napalm terhadap penduduk sipil dilarang pada tahun 1980. Mengenai sasaran militer, Protokol III Konvensi PBB tentang Senjata Konvensional masih menyisakan ruang yang tidak jelas.

Bom balon

bom balon senjata bahaya

Di masa lalu, Eropa telah sepakat untuk melarang penggunaan bom Balon pada Konvensi Den Haag tahun 1907. Namun ini tidak menghentikan negara-negara seperti Jepang untuk menggunakannya selama Perang Dunia II. Jepang meluncurkan lebih dari sembilan ribu bom balon melawan Amerika Serikat selama periode antara November 1944 dan April 1945. Dianggap sebagai senjata berteknologi rendah, balon-balon ini diisi dengan hidrogen atau helium dan ditempelkan pada bom, alat pembakar, atau molotov.

Balon tersebut kemudian akan terbawa angin hingga jatuh dan melepaskan muatannya. Karena sifatnya yang acak, bom balon tidak efektif. Hanya tiga ratus bom yang berhasil melintasi Samudera Pasifik. Jepang berharap bahwa bom-bom tersebut akan menyebabkan kekacauan umum di Amerika Serikat dan sayangnya menjelang akhir perang, dunia melihat penderitaan yang ditimbulkan oleh senjata-senjata tersebut.

Pada tanggal 5 Mei 1945, sebuah keluarga di Oregon menemukan sebuah balon yang telah mendarat. Penasaran dan tidak mengetahui maksudnya mereka mendekati perangkat tersebut. Bom tersebut meledak menewaskan seorang wanita dan kelima anaknya, menjadikan mereka satu-satunya korban jiwa yang disebabkan oleh musuh di tanah Amerika.

Untuk mencegah masyarakat panik, militer Amerika Serikat menyensor laporan-laporan tersebut. Pihak militer kemudian mengeluarkan peringatan kepada masyarakat untuk mewaspadai balon putih aneh yang mungkin mereka temui. Insiden ini menjadi pengingat mengapa senjata-senjata ini harus dilarang.

Penyembur api

penyembur api senjata bahaya

Penyembur api digunakan selama Perang Dunia I dan II. Mereka sangat efektif melawan benteng di medan perang, bunker, parit, dan tempat perlindungan lainnya. Setelah diaktifkan aliran cairan yang mudah terbakar akan meledak menjadi api yang kemudian dapat menelan musuh di dekatnya.

Namun penyembur api bukanlah senjata yang sempurna. Mereka menimbulkan risiko bagi operator karena bobot dan jangkauan senjata membuat pengguna menjadi sasaran empuk. Dengan persediaan bahan bakar yang terbatas hanya menunggu masalah waktu.

Penyembur api juga mengikuti konsekuensi dan risiko seperti napalm karena berpotensi menyebabkan luka bakar parah, asfiksia, atau kematian. Akibatnya mereka dimoderasi oleh kondisi yang sama yang ditetapkan di bawah Protokol III Konvensi Senjata Konvensional Tertentu. Meskipun tidak dilarang secara keseluruhan, senjata itu sangat dibatasi dalam operasi yang dapat mereka lakukan di masa mendatang.

Di bawah Protokol III, penyembur api tidak dapat digunakan terhadap sasaran militer jika mereka berada di dalam area yang terkonsentrasi pada warga sipil. Api menyebar dengan cukup mudah sehingga membuat senjata itu tidak berguna untuk pertempuran. Selain itu tanaman dan hutan tidak boleh dibakar kecuali benda-benda militer yang dipastikan disembunyikan disitu.

Dengan risiko kemungkinan kejahatan perang dan sifatnya yang tidak efektif dalam peperangan masa kini, penyembur api dikesampingkan sebagai senjata masa lalu.

Fragmen yang tidak terdeteksi

fragmen takterdeteksi senjata bahaya

Protokol I Konvensi Senjata Konvensional Tertentu membatasi senjata dengan pecahan yang tidak dapat terdeteksi. Dengan kata lain, suatu negara tidak boleh menggunakan senjata yang meninggalkan sisa-sisa senjata yang kemudian disembunyikan dari peralatan medis. Contohnya adalah pecahan plastik dari bahan peledak. Bahan-bahan semacam ini diketahui menghindari deteksi pada peralatan medis seperti sinar X.

Aturan ini juga didukung jauh sebelum Protokol I sebagaimana diatur dalam Manual Militer Inggris. Meskipun tidak disebutkan tentang plastik, manual tersebut menentukan efek kaca sebagai pecahan yang tidak dapat dideteksi. Sebagai proyektil, kaca akan menyebabkan rasa sakit dan penderitaan yang melebihi derita saat peperangan dan karenanya harus dilarang dan dibatasi penggunaannya.

Konsep yang sama ditegaskan kembali dalam hukum humaniter internasional yang membatasi kerugian berlebihan. Ahli bedah berpotensi harus memeriksa seluruh tubuh dengan tangan untuk menemukan fragmen yang tidak terdeteksi. Dengan sumber daya perawatan kesehatan yang terbatas, secara tidak langsung akan menambah rasa sakit dan penderitaan bagi korban yang tidak dibius.

Dengan demikian faktor terpenting saat memperhitungkan fragmen yang tidak dapat dideteksi adalah larangan terhadap efek primer saja. Bahan seperti plastik atau kaca dapat digunakan dalam proses produksi, tetapi tidak boleh menjadi bagian dari desain yang digunakan untuk melukai orang tersebut.

Bom cluster

bom cluster senjata bahaya

Munisi tandan juga dikenal sebagai bom tandan adalah wadah berisi ratusan bom kecil. Wadah tersebut dapat berbentuk peluru, roket, atau rudal, dan dapat ditembakkan dari howitzer, senjata artileri, atau peluncur roket. Bom curah dapat tersebar di beberapa hektar lahan tanpa tingkat akurasi apa pun. Meskipun sangat berbahaya dan efektif sebagai senjata yang dapat melukai dan membunuh, korbannya juga sangat acak.

Alasan di balik ini adalah hingga 40% sub-munisi tidak meledak saat terkena benturan. Ini mungkin karena kesalahan teknis yang mencegah bom meledak atau tanahnya terlalu lunak. Apa pun masalahnya, bom menghadirkan ancaman yang sama seperti ranjau darat anti-personil, peledakan dan kehancuran bertahun-tahun setelah konflik berakhir.

Contoh menyedihkan dari jenis peperangan ini dapat dilihat di Laos. Meski konflik terjadi antara tahun 1964 dan 1973, sub-munisi yang tidak meledak masih merenggut nyawa hingga saat ini. Statistik menunjukkan bahwa hingga 97% korban yang tercatat cenderung warga sipil dan lebih sering anak-anak.

Dengan jejak kematian warga sipil dan trauma psikologis yang tertinggal, sebuah perjanjian dikembangkan untuk melarang masa depan bom cluster. Pada bulan Agustus 2010, Konvensi Munisi Tandan melarang penggunaan, produksi, perdagangan, dan penimbunan bom tandan. Sebuah kerangka kerja juga dibentuk untuk membantu para korban dan membersihkan tempat-tempat yang terkontaminasi dengan 123 negara berkomitmen pada tujuan tersebut pada Februari 2022.

Peluru Mengembang

peluru mengembang senjata bahaya

Peluru yang mengembang dirancang untuk meratakan bagian dalam tubuh. Peluru ini mengembang saat terkena benturan dan menimbulkan luka yang jauh lebih besar jika dibandingkan dengan amunisi generik. Apa yang membuat senjata ini unik adalah bahwa senjata ini digunakan oleh pemburu dan polisi namun dilarang oleh militer di seluruh dunia.

Mengapa departemen kepolisian dan pemburu menggunakannya? Ya, peluru yang mengembang cenderung tidak mengenai sasarannya dan mengurangi risiko cedera yang tidak disengaja pada orang yang tidak bersalah. Pemburu juga menyukai jenis ini karena kekuatan dan peningkatan peluang pembunuhan cepat.

Pemburu dapat menggunakannya secara efektif untuk mencegah hilangnya buruan sementara polisi dapat menetralkan agresor, dan pada saat yang sama mencegah kerusakan tambahan. Jadi mengapa legalitas bergeser selama perang?

Pada tahun 1897 pemerintah Jerman mengajukan keluhan terhadap peluru Mark IV yang merupakan iterasi awal dari peluru yang mengembang. Mereka mengklaim bahwa itu berlebihan, tidak manusiawi, dan melanggar aturan perang. Luka pada prajurit menyebabkan kerusakan besar pada organ dan jaringan dalam, dan berpotensi menurunkan standar hidup seseorang setelah perang. Protes mereka berhasil dan selama Konvensi Den Haag, Deklarasi III melarang penggunaan peluru yang mengembang dalam perang internasional.

Senjata biologis

senjata biologi bahaya

Senjata biologis adalah kuman menular atau racun yang telah dibuat dengan tujuan membunuh, melukai, atau melumpuhkan target. Mereka bisa datang dalam bentuk virus, bakteri, jamur, atau serangga, dan dapat mengakibatkan banyak korban sipil.

Senjata biologis mungkin membutuhkan waktu beberapa hari untuk menjadi efektif, tetapi begitu aktif hasilnya bisa menjadi bencana besar. Agen biologis seperti Ebola dan cacar sangat menular dan memiliki kemampuan penularan dari orang ke orang. Misalnya yang terakhir digunakan selama Perang Prancis dan India. Tentara membagikan selimut yang telah digunakan oleh cacar dengan harapan dapat memicu wabah di antara suku Indian Amerika. Untungnya tidak ada yang terkena cacar secara alami sejak 1977 dan sampai sekarang belum ada laporan tentang virus Ebola yang digunakan dalam bio-terorisme.

Karena senjata biologis sulit dideteksi dan dapat menyebar ke populasi yang tidak dituju termasuk pasukan netral dan sahabat, penggunaan senjata tersebut secara efektif dilarang oleh Konvensi Senjata Biologi (BWC) tahun 1972. Mirip dengan pembatasan yang diterapkan pada ranjau darat dan bom curah, BWC melengkapi Konvensi Jenewa dengan melarang pengembangan, produksi, perolehan, pemindahan, penimbunan, dan penggunaan senjata biologis.

Hingga Mei 2022, 184 negara telah meratifikasi atau mengaksesi BWC. Meskipun senjata biologis dianggap sebagai kejahatan perang, penelitian biologi defensif terus berlanjut hingga hari ini.

Hewan yang dipersenjatai

hewan dipersenjatai senjata bahaya

Hewan telah digunakan untuk berbagai fungsi selama sejarah peperangan. Kuda adalah yang paling terkenal karena membawa perbekalan dan menyediakan transportasi cepat. Merpati pos bisa menyampaikan pesan, sementara kucing bisa mengendalikan hama di kapal. Meskipun hewan terlatih diperbolehkan untuk membantu upaya perang, masalah muncul ketika mereka digunakan sebagai senjata.

Selama Perang Dunia II, anjing diikat dengan bahan peledak dan digunakan sebagai senjata anti-tank. Meskipun hal ini dapat diperdebatkan, menggunakan jenis strategi ini saat ini pasti akan melanggar Protokol III Konvensi 1980 tentang Senjata Konvensional Tertentu dan larangan senjata pembakar. Anjing bisa saja gagal membedakan antara sasaran sipil dan militer, dan tentu saja ada aspek kekejaman dari anjing kamikaze.

Tikus juga dapat digunakan untuk menyebarkan kuman dan racun dengan sengaja. Karena hewan pengerat biasa ditemukan di pemukiman perkotaan dan pedesaan, infeksi akan menyebar dengan cepat. Sekali lagi ini termasuk dalam larangan senjata biologis Konvensi Senjata Biologis tahun 1972. Oleh karena itu kemungkinannya tidak terbatas dalam hal persenjataan hewan dengan sedikit atau tanpa kejelasan tentang perjanjian dan konvensi saat ini.

Sementara organisasi seperti PETA mungkin mengadvokasi penghapusan total hewan dari peperangan, kami belum melihat hukum internasional langsung yang memberikan perlindungan atau batasan untuk penggunaannya. Kami hanya bisa berharap perlindungan dan pelestariannya terus menjadi perhatian yang lebih besar di masa depan.

Senjata kimia

senjata kimia bahaya

Senjata kimia diklasifikasikan sebagai senjata pemusnah massal. Mereka dapat membahayakan banyak orang sekaligus dan memiliki kemampuan untuk merusak bangunan, struktur alam, dan biosfer. Menggunakan sifat racun dari zat kimia, agen mematikan dapat membunuh kekuatan lawan, menghancurkan vegetasi untuk menyangkal penyembunyian, atau menghilangkan ternak untuk meningkatkan kelaparan di antara suatu populasi.

Mirip dengan senjata biologis, senjata kimia sulit untuk dibendung setelah dilepaskan. Mereka dapat tersebar dalam bentuk padat, gas, atau cair, dan menyerang siapa saja yang berada di dekatnya. Serangan-serangan ini dapat diluncurkan melalui pesawat terbang, roket, atau pelepasan kontainer yang dikendalikan dari jarak jauh.

Contoh modern termasuk gas mustard yang dapat membuat melepuh pada kulit yang terbuka, dan gas saraf yang memecah neurotransmiter yang memungkinkan organ berfungsi. Sebagian besar serangan senjata kimia mengakibatkan kematian atau paling tidak masalah kesehatan seumur hidup.

Di bawah Konvensi Senjata Kimia tahun 1993, ada larangan di seluruh dunia terhadap produksi, penimbunan, dan penggunaan senjata kimia dan prekursornya. Sayangnya ini tidak menghentikan serangan teroris, karena kereta bawah tanah Tokyo menjadi korban sarin gas saraf yang mematikan pada tahun 1995. Timbunan besar juga terus ada di seluruh dunia, dibenarkan sebagai tindakan pencegahan terhadap kemungkinan penggunaan oleh agresor.

Meskipun penyimpanan dalam jangka waktu yang lama tetap berbahaya, negara-negara seperti Amerika Serikat saat ini sedang menjalankan tindakan untuk membuang senjata kimia mereka dengan aman.

Senjata laser yang membutakan

laser membutakan senjata bahaya

Jika kalian penggemar Terminator, mungkin kalian ingat adegan pembuka Terminator 2: Judgment Day yang menunjukkan kecerdasan buatan Skynet yang jahat menyerang perlawanan terakhir manusia. Meskipun CGI dan efek praktisnya lebih maju dari zamannya, sebagian besar pemirsa tidak menyadari bahwa senjata laser fiksi yang digunakan oleh mesin tersebut sebenarnya sedang dalam pengembangan.

Menurut CNN pada tahun 2020 AS berhasil menguji senjata laser yang dapat menghancurkan pesawat di tengah penerbangan. Kegunaan lain termasuk menggunakan laser untuk mengidentifikasi detak jantung dari jarak lebih dari 600 kaki. Ini telah membuka mata kita terhadap kemungkinan perang laser di masa depan. Kabar baiknya adalah ada batasan tetapi tidak seperti yang diharapkan.

Protokol IV Konvensi Senjata Konvensional Tertentu tahun 1980 menyatakan bahwa senjata laser yang dirancang semata-mata untuk menyebabkan kebutaan permanen terhadap gangguan penglihatan sangat dilarang. Oleh karena itu senjata laser yang menyebabkan kebutaan karena kecelakaan atau efek samping tidak akan dianggap sebagai kejahatan perang.

Sebagai protokol yang agak fleksibel, kami telah melihat negara-negara tertentu mendorong batas untuk tujuan penelitian. Sebuah laporan tahun 1990 di Defense News menyatakan bahwa militer AS telah melakukan tes pada senjata laser yang dapat membutakan target selama pertempuran. Sebagai metode peperangan yang baru kita hanya bisa berharap metode ini masih dalam tahap percobaan.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *