Otomotif

5 Tanda jika ban mobil sudah saatnya untuk diganti

Ada beberapa hal yang lebih berbahaya daripada mengemudi dengan ban rusak. Kehilangan salah satu ban saja saat berada di jalan sudah cukup untuk menyebabkan kecelakaan besar atau kerusakan permanen pada kendaraan. Faktanya, menggunakan ban minim gesekan juga bisa berakibat fatal dalam beberapa keadaan.

ban mobil saatnya ganti

Tapak ban pada dasarnya terbuat dari karet seperti halnya kampas rem mobil dan meskipun karet sangat bagus untuk mencengkeram jalan, karet juga akan aus saat digunakan. Ban tidak akan aus secara merata dan jika tidak sering memutarnya, mungkin melihat penurunan drastis pada satu atau dua ban saja, bukan keseluruhan ban.

Dengan teknik pembuatan ban yang lebih baik, ban tersebut semakin kokoh dan dapat bertahan hingga satu dekade tanpa memerlukan penggantian jika merawatnya dengan baik. Namun kalian tidak harus menunggu 10 tahun sebelum mengganti ban, ada beberapa tanda bahwa ban rusak atau aus dan perlu diganti. Waspadai hal ini untuk menghindari kerusakan ban saat dijalan.

Tanda ban mobil sudah saatnya diganti

Ban mengalami keausan yang tidak merata

Keausan yang tidak merata terjadi karena tidak semua ban terkena tingkat tekanan yang sama. Misalnya ban yang menerima beban pengereman paling berat dan ban yang terhubung ke drivetrain memiliki beban yang berbeda. NHTSA merekomendasikan agar merotasi ban setiap 5.000 hingga 8.000 mil. Meskipun itu adalah pilihan yang aman, membaca buku manual kendaraan lebih baik untuk mengetahui seberapa sering harus memutarnya dan pola putaran apa yang terbaik.

Kebanyakan orang yang memiliki kendaraan berpenggerak roda depan (FWD) karena biaya pembuatannya lebih murah dan memberikan traksi yang lebih baik. Namun pada FWD, ban depan bertanggung jawab untuk berbelok, mengerem, dan mendorong mobil ke depan dan itu merupakan tekanan yang besar. Diagram di situs NHTSA menunjukkan bahwa mobil berpenggerak roda depan harus memindahkan dua ban depan ke belakang, ban belakang kiri ke kanan depan, dan ban belakang kanan ke kiri depan.

Tak heran, penggerak roda belakang dan all-wheel drive memiliki pola putaran ban yang berbeda. Diagram menunjukkan kebalikan dari drivetrain ini di mana harus memindahkan ban belakang ke depan, lalu memindahkan ban kiri depan ke kanan belakang dan kanan depan ke kiri belakang.
Namun jika melihat ban sudah aus secara tidak merata, mungkin harus mengganti seluruh ban. Lebih berhati-hatilah di kemudian hari untuk menghindari keausan yang tidak merata karena dapat menyebabkan traksi yang buruk dijalan sehingga dapat mengakibatkan kecelakaan.

Ban gundul atau tali ban sudah terlihat

benang ban mobil

Beberapa orang mungkin mengira ban hanya terdiri dari karet dan udara. Tapi ada banyak lapisan pada ban. Tapak karet merupakan bagian ban yang bersentuhan dengan jalan, dan di bawahnya terdapat tali baja dan tekstil yang membantu menjaga bentuk ban. Jika tapak terkikis hingga melihat kabel-kabel ini, kalian perlu mengganti ban secepatnya.

Padahal seharusnya sudah harus mengganti ban sebelum melihat tali ban. NHTSA merekomendasikan bahwa semua ban memiliki kedalaman tapak minimal 2/32 inci. Banyak merek ban standar membuat ban dengan indikator keausan tapak bawaan sehingga tahu kapan saatnya untuk menggantinya.

Ban menggembung

ban mobil menggembung

Umumnya dua bagian ban bisa menonjol, dinding samping ban dan tapak. Kebanyakan tonjolan disebabkan oleh kerusakan akibat benturan yang merusak bagian dalam ban. Jalan berlubang, jalan bergelombang, tepi jalan, dan sejenisnya yang dapat menyebabkan kerusakan ini. Melewati jalan yang buruk dengan kecepatan tinggi adalah penyebab utama masalah ini.

Tidak disarankan tetap mengendarai mobil dengan ban yang sudah menggembung, artinya ada gelembung di dalam ban, dan gelembung tersebut rentan pecah. Jika ban pecah saat mengemudi, hal ini dapat menyebabkan cedera serius pada diri sendiri dan kendaraan, ditambah juga dapat membahayakan orang lain di jalan.

Kalian harus mengganti ban yang menggembung dengan ban cadangan dan jika benar-benar harus terus melaju, bergeraklah dengan kecepatan lambat, dan hindari sesuatu yang bergelombang. Sering-seringlah berhenti untuk memeriksa seberapa besar gelembungnya. Jika terus bertambah, harus parkir dan mencari bantuan.

Mobil bergetar di jalan mulus

Ada banyak masalah suspensi, transmisi, dan bantalan roda yang dapat menyebabkan getaran pada mobil. Setelah memastikan bahwa tidak ada satu pun penyebab di atas, kalian harus memeriksa bannya karena mungkin ada ban yang rusak.

Ada beberapa masalah ban yang dapat menyebabkan getaran tersebut, seperti titik kempes misalnya. Bintik datar bisa terjadi jika memarkir mobil di suatu tempat terlalu lama. Ada juga beberapa masalah ban yang disebutkan di atas yang dapat menyebabkan getaran, seperti keausan tapak yang tidak merata. Namun getaran juga bisa menandakan bahwa mendapat ban rusak dari pabrikan.

Ban bisa jadi berbentuk bulat yang berarti ban tersebut tidak bulat sebagaimana mestinya. Akibatnya mungkin mengalami kontak yang tidak seimbang dengan jalan. Kalian dapat mencoba membawanya ke ahlinya untuk dilakukan penyeimbangan, tetapi jika masih merasakan getaran yang disebabkan oleh ban ini, mungkin tidak punya pilihan selain mengganti ban tersebut. Jika dibiarkan hal ini dapat mempengaruhi performa mobil dan menyebabkan keausan ban yang berlebihan.

Sering memompa ulang ban

Lubang akan menyebabkan ban bocor dan ban yang terlalu keropos merupakan bencana. Ada aturan tak tertulis bahwa tidak boleh menambal ban lebih dari tiga kali. Jika salah satu dari tusukan ini tumpang tindih, maka Anda harus mengganti ban tersebut.

Selain berlubang, ban bekas mungkin menjadi alasan terus memompa ban. Jika usia ban terlalu lama, dinding sampingnya akan retak. Retakan ini dapat menyebabkan udara keluar dari ban dan mungkin harus sering memompa ban agar tetap dapat digunakan. Tanpa disadari ban akan segera rusak.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *