Militer

Cara Kerja dan Cerita Dibalik Teknologi Pesawat Siluman

Munculnya pesawat militer mungkin merupakan ciri paling menonjol dalam peperangan modern. Sejak diperkenalkan pada Perang Dunia I, pesawat militer telah mendukung pasukan darat dengan cara yang tidak pernah terbayangkan selama ribuan tahun dalam sejarah manusia sebelum peristiwa tersebut. Sejak saat itu, teknologi telah berkembang pesat dan banyak negara telah menghabiskan banyak sumber daya untuk memastikan pesawat mereka lebih baik dibandingkan pesawat musuh.

teknologi pesawat siluman

Pesawat terbang pada Perang Dunia I awalnya hanya digunakan untuk pengintaian, meskipun pesawat tersebut segera dilengkapi dengan senjata dan menjadi senjata serangan taktis sejak saat itu. Teknologi terus membuat pesawat menjadi senjata yang lebih kuat dan efektif, namun pengenalan radar pada Perang Dunia II membuat penggunaan pesawat serang menjadi lebih berbahaya.

Perang Dingin memberikan fokus utama pada penciptaan pesawat yang dapat memasuki wilayah udara musuh tanpa terdeteksi, baik untuk pengintaian, pengeboman, atau serangan langsung ke depan. Hal ini menyebabkan munculnya beragam teknologi, namun kini ada satu teknologi yang telah diterapkan secara luas dan memberikan hasil yang sukses.

Dengan menggunakan kombinasi teknologi dasar dalam proses pembuatan pesawat militer, sebagian besar pesawat militer modern tidak dapat terdeteksi oleh radar. Hal ini disebut sebagai teknologi siluman, dan di sini dengan sedikit informasi mengenai latar belakang bagaimana ilmu pengetahuan di baliknya dan cara kerja teknologi siluman pesawat tempur.

Munculnya radar dan cara kerjanya

teknologi radar pesawat siluman

Perang Dunia II adalah masa inovasi yang pesat. Karena kebutuhan untuk bertahan melawan musuh yang tangguh dan menghilangkan ancaman yang ditimbulkannya, pasukan Sekutu bekerja sepanjang waktu untuk mengembangkan ilmu pengetahuan yang dapat diubah menjadi teknologi untuk membantu upaya perang. Salah satu perkembangan terpenting adalah radar yang menggunakan akronim untuk deteksi radio dan jangkauan.

Penelitian gelombang radio yang digunakan untuk membuat radar dimulai pada akhir tahun 1800-an, namun salah satu aplikasi pertama untuk menemukan lokasi pesawat secara resmi diluncurkan pada tahun 1940 untuk mengamankan pantai Inggris.

Dengan mentransmisikan gelombang radio ke atmosfer dan mendengarkan gelombang tersebut kembali ke penerima setelah memantul dari objek di langit, operator dapat menentukan lokasi pesawat musuh dan kecepatan perjalanannya. Dengan alat ini, Inggris dapat mendeteksi skuadron Jerman yang masuk hingga jarak 75 mil sehingga mengubah hasil pertempuran awal, khususnya Pertempuran Britania.

Terlepas dari pencapaian teknologi Sekutu, Jerman telah mengembangkan sistem mereka sendiri yang disebut Freya yang pertama kali diterapkan pada tahun 1938 dan meningkatkan teknologi yang berlanjut hingga sisa perang. Persaingan antara Poros dan Sekutu berakhir pada tahun 1945, namun munculnya Perang Dingin dengan persaingan teknologi terus menjadi bagian penting dari geopolitik hingga saat ini. Radar masih digunakan sampai sekarang, dan meskipun jauh lebih maju dan mumpuni dibandingkan tahun 1940, dasar-dasar teknologinya tetap sama.

Bagaimana kebutuhan teknologi siluman diidentifikasi

teknologi u2 pesawat siluman

Dengan sedikitnya keterlibatan langsung antara Uni Soviet dan Amerika Serikat selama periode Perang Dingin, pengintaian menjadi prioritas utama bagi para pejabat pertahanan. Amerika Serikat mengembangkan pesawat mata-mata U2 dengan kemampuan terbang di atas Uni Soviet tanpa terdeteksi, namun pesawat tersebut mengandalkan kemampuan terbang yang sangat tinggi untuk beroperasi di luar jangkauan radar dibandingkan teknologi siluman yang sebenarnya. Menciptakan pesawat yang tidak terdeteksi oleh radar terus menjadi bagian penting dari penelitian dan rekayasa pesawat terbang yang mendorong upaya bersama untuk menemukan solusi oleh para ilmuwan dan insinyur di tempat-tempat seperti divisi Skunk Works Lockheed.

Pesawat mata-mata U2 pertama kali terbang pada pertengahan tahun 50-an, memberikan fotografi penting mengenai pergerakan dan instalasi militer di Uni Soviet. Namun penerbangan di atas wilayah Soviet berakhir ketika Gary Powers ditembak jatuh pada tahun 1960.

Agen Soviet telah menyusup ke program U2 dan menyampaikan informasi penerbangan ke KGB, sehingga Soviet membayangi Powers dengan pesawat tempur MiG yang membantu mengarahkan serangan SAM yang berhasil. Hal ini menyebabkan Badan Intelijen Pusat bersandar pada Lockheed untuk mengembangkan pesawat jenis baru dengan pengurangan radar cross section (RCS) secara signifikan.

Pengembangan teknologi pesawat siluman

teknologi sr 71 pesawat siluman

Meskipun U2 menggunakan ketinggian untuk menghindari deteksi, namun ini bukanlah pesawat siluman. Teknologi pertama yang dikembangkan untuk mengurangi deteksi radar adalah pelapis dan penutup penyerap radar, dan model pertama yang menerima teknologi siluman adalah Lockheed A-12 yang diterbangkan oleh CIA dan akhirnya dikembangkan menjadi SR-71 Blackbird milik Angkatan Udara. Pesawat ini mengikuti jejak U2 dengan memiliki ketinggian terbang 85.000 kaki dan yang lebih penting, kecepatan tertinggi Mach 3.3, menjadikannya jet tercepat yang pernah diterbangkan.

SR-71 langsung dikenali dari bentuknya yang khas dan finishing hitam matte. Teknologi siluman yang dimasukkan ke dalam badan pesawatnya mencakup material komposit untuk sirip ekor dan tepi depan, bentuknya yang khas dan cat hitam yang dilengkapi dengan partikel ferit untuk membantu penyerapan radar. Selain itu, bahan bakar jet JP-7 yang digunakan dalam jet ini dicampur dengan cesium, menciptakan awan plasma untuk semakin mengurangi RCS dan menyembunyikan gumpalan gas buang yang besar dari mesin.

Pesawat ini bertugas selama beberapa dekade, beroperasi pada misi di Vietnam dan Timur Tengah, semuanya tanpa kehilangan satu pesawat pun. Keberhasilannya mendorong para perancang penerbangan untuk melahirkan pesawat siluman berikutnya yang saat ini menjadi ciri khas angkatan udara modern.

Penerapan siluman pada pesawat modern

teknologi f 117 pesawat siluman

Sistem siluman harus sepenuhnya dimasukkan ke dalam desain pesawat sejak awal agar efektif. Beberapa badan pesawat dapat menerima upgrade dengan peningkatan yang menyerupai siluman Low Observable, seperti F/A-18E/F Super Hornet milik Angkatan Laut AS, namun tidak akan pernah terlihat di radar.

Bentuk, bahan, mesin, dan perlengkapannya semuanya harus dirancang bersama dengan fokus tunggal untuk menyebarkan sinyal radar menjauhi pesawat. Badan pesawat yang bundar akan memantulkan sinyal radar dari titik mana pun di sepanjang lengkungan kurva, sehingga memastikan deteksi. Untuk menghindari hal ini, permukaan datar dan lipatan tajam digunakan untuk secara sengaja memantulkan sinyal tersebut ke arah lain sehingga tidak memantul kembali ke penerimanya. Inilah yang menyebabkan bentuk sudut aneh pada F-117 Nighthawk, jet tempur siluman pertama Angkatan Udara AS.

Untuk membuat jet tidak terlihat oleh radar, ia menggunakan hampir semua permukaan datar dan alasan mengapa bentuknya sangat aneh adalah karena komputer canggih yang digunakan untuk merancang pesawat siluman modern saat itu belum ada. F-117 adalah teknologi terbaik yang bisa dilakukan pada tahun 1970an.

Dengan pesawat yang berurutan, desain canggih dengan bantuan komputer telah memungkinkan para insinyur untuk membuat pesawat yang tampak lebih konvensional yang dapat mempertahankan RCS kecil. Meskipun mereka masih lebih banyak menggunakan permukaan datar daripada badan pesawat non-siluman.

Pesawat yang memanfaatkan teknologi siluman

teknologi f-22 pesawat siluman

Daftar pesawat yang dirancang dengan kemampuan siluman penuh dimulai dengan F-117 Nighthawk dan dilanjutkan dengan B-2 Spirit, F-22 Raptor, dan F-35 Joint Strike Fighter. Ciri umum dari semua pesawat ini adalah kurangnya penstabil vertikal dan kemudi.

Desain pesawat siluman dengan hati-hati menghilangkan permukaan apa pun yang rentan terhadap deteksi radar, termasuk saluran masuk mesin atau permukaan bagian yang bersebelahan dengan sudut siku-siku. Inilah sebabnya mengapa stabilisator ganda dipasang pada sudut yang agresif dan saluran masuk mesin tidak pernah berbentuk lubang persegi panjang atau lingkaran yang seragam.

Setiap lipatan pada badan pesawat dihitung dengan cermat untuk menyebarkan sinyal radar. Hasilnya adalah RCS pada F-35 misalnya, membuatnya tampak tidak lebih besar dari 0,005 m² hanya sedikit lebih besar dari burung kolibri.

Pesawat Amerika bukan satu-satunya pesawat tempur siluman yang mengudara meski mereka mendominasi lapangan. Teknologi Soviet tertinggal jauh dibandingkan negara-negara Barat, membuat Rusia tidak memiliki pesawat siluman hingga tahun 2019. Meski begitu, Su-57 tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan teknologi Barat karena RCSnya sekitar 1.000 kali lebih besar daripada F-35 dengan kecepatan antara 0,1 hingga 1,0 m².

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *