Militer

Perbandingan Pesawat Tempur F22 Raptor Vs F35 Lightning II

Dengan hilangnya Lockheed Martin F-35 Lightning II yang diberitakan dan penembakan jatuh balon pengintai Tiongkok oleh F-22 Raptor , pesawat tempur terbaru Amerika ini sedang mendapat perhatian lebih. Kedua pesawat tersebut terlihat futuristik dan sangat mirip dari luar. Ditambah Amerika Serikat adalah kiblat militer dengan jumlah pesawat tempur terbanyak.

Kedua pesawat tersebut membawa suasana yang menyeramkan dan tersembunyi. Meskipun kedua pesawat telah mengudara selama sekitar dua dekade, masih ada rincian penting tentang Raptor dan Lightning II yang dirahasiakan dan kemungkinan besar tidak akan diketahui publik sampai mereka pensiun.

pesawat tempur f22 f35

Namun terlepas dari kesamaan tersebut, pesawat-pesawat tersebut sangat berbeda satu sama lain. Seperti militer lainnya, militer AS mengontrak F-35 dan F-22 Raptor untuk bertindak dalam peran yang berbeda namun tumpang tindih di medan perang modern.

Pesawat Lockheed Martin F-22 Raptor

pesawat tempur f22

Kita mendapatkan beberapa informasi penting, F-22 Raptor adalah salah satu mesin paling mematikan di planet ini. Tidak ada pesawat tempur lain di planet Bumi yang mampu menyamai kemampuan tempur total Raptor. Tiongkok melawan dengan Chengdu J-20 yang memenuhi semua kriteria menakutkan dan tersembunyi, namun teknologinya belum sepenuhnya terbukti dan belum jelas berapa banyak yang telah diproduksi negara tersebut pada saat ini.

Hal yang sama juga terjadi pada Sukhoi Su-57 Rusia. Dan mengingat kecenderungan Tiongkok dan Rusia yang terkenal untuk bungkam mengenai apa yang sedang terjadi di militer masing-masing negara, sulit untuk menilai Chengdu atau Sukhoi secara akurat, terutama karena tidak ada pesawat yang digunakan dalam pertempuran. Angkatan Udara Amerika Serikat mencatat, F-22 tidak dapat ditandingi oleh pesawat tempur mana pun yang dikenal atau diproyeksikan.

Agar adil, F-22 belum pernah dikerahkan secara signifikan dalam pertempuran. F-22 mampu melakukan apa yang oleh Angkatan Udara Amerika disebut sebagai peluang pembunuhan pertama. Artinya pesawat ini dapat menemukan, melacak, dan membunuh pesawat target bahkan sebelum pilot musuh mengetahui keberadaan F-22 di sana. F-22 memenuhi klasifikasinya sebagai pesawat tempur dominasi udara dalam segala hal.

Spesifikasi F-22 Raptor

Kalau soal spesifikasi, masih banyak yang dirahasiakan. Semua angka merupakan perkiraan dan hanya ada sedikit pengukuran pasti. Meski begitu, spesifikasi F-22 yang diketahui publik menggambarkannya sebagai pesawat yang sangat mematikan. Raptor membawa meriam putar 20 milimeter M61 Vulcan untuk berjaga-jaga jika pertempuran udara berubah menjadi baku hantam.

Tempat senjatanya dapat membawa hingga dua rudal AIM-9 Sidewinder, jenis yang sama yang digunakan untuk menembakkan balon mata-mata Tiongkok dan lebih dari enam rudal berpemandu radar AIM-120. F-22 juga dapat membawa dua bom berpemandu JDAM (joint-direct attack munition) seberat 1.000 pon jika misi memerlukan serangan darat.

Kecepatan adalah perhatian utama bagi pesawat tempur mana pun dan meskipun angka pastinya tidak tersedia, mesin ganda F-22 menghasilkan daya dorong lebih besar dibandingkan jet tempur lain yang saat ini beroperasi dengan daya dorong sekitar 70.000 pon, lebih dari dua kali daya dorong F/A-18 Super Hornet. Mesin turbofan Pratt & Whitney mendorong F-22 hingga kecepatan Mach 2.

Mesin ini juga sangat hemat bahan bakar dengan jangkauan melebihi 1.800 mil. Dengan pengisian bahan bakar di udara, F-22 Raptor dapat mencapai mana saja di dunia dan dapat mencapai tujuan dengan sangat cepat.

Pesawat F-35 Lightning II

pesawat tempur f35

Meskipun F-22 adalah ujung tombak, F-35 pada akhirnya akan menjadi tulang punggung bagi militer Amerika Serikat dan militer sahabat lainnya di seluruh dunia. Pesawat ini diklasifikasikan sebagai pesawat tempur multi-peran, artinya pesawat ini dirancang untuk melakukan apa pun yang diperintahkan misinya dan bukan sepenuhnya pesawat tempur.

Menurut Angkatan Udara AS, F-35 dibuat untuk menggantikan sebagian besar pesawat tempur dan serangan darat lainnya di bawah komandonya, termasuk F-16, F-18, dan A-10. Selain itu mereka sedang dalam proses menggantikan jump-jet Harrier di bawah komando Korps Marinir.

Berbeda dengan F-22 yang belum dan mungkin tidak akan diekspor, F-35 telah diadopsi oleh militer Inggris, Italia, Belanda, Kanada, Australia, Denmark, Norwegia, Israel, Jepang, Korea Selatan, Belgia, Polandia, Singapura, Finlandia, Swiss, dan Jerman. Jika bersahabat dengan Amerika Serikat dan tidak keberatan menulis cek beberapa ratus juta dolar kepada Lockheed Martin, negara bisa mendapatkan F-35. Dibandingkan dengan jumlah 183 Raptor, Lockheed Martin mengatakan bahwa lebih dari 965 Lightning II telah dikirim ke pemilik barunya.

Fleksibilitas F-35 Lightning II

Namun hanya karena Amerika Serikat bersedia mengekspor Lightning II bukan berarti hal tersebut merupakan sebuah kemunduran. Pesawat ini masih lebih dari sekedar tandingan pesawat tempur lainnya di muka bumi hanya berdasarkan kemampuan silumannya saja, belum lagi kemampuan tempurnya. Seperti kebanyakan jet tempur, F-35 belum banyak terlibat dalam pertempuran.

Ada tiga varian berbeda dari F-35 yaitu F-35A, F-35B, dan F-35C. Semuanya didukung oleh satu mesin turbofan Pratt & Whitney yang menghasilkan daya dorong sekitar 40.000 pon, mendorongnya ke kecepatan tertinggi sekitar 1.200 mil per jam. Muatan senjata yang sebenarnya bervariasi tetapi bisa mencapai sekitar 18.000 pon bom atau rudal.

Menurut Lockheed Martin, varian A adalah F-35 yang paling umum dan menjalankan peran sebagai pesawat tempur atau pembom, tergantung pada misinya. Versi B, versi yang sama yang hilang di Carolina Selatan mampu lepas landas jarak pendek dan pendaratan vertikal berkat kemampuannya melayang di tempat. Terakhir versi C digunakan di dek kapal induk. F-35 juga cocok untuk peperangan elektronik dan misi serangan darat.

Pesawat berbeda untuk pekerjaan berbeda

F-22 unggul dalam hal mematikan dan F-35 mendapat nilai tinggi dalam hal fleksibilitas. Jika ingin pesawat musuh dihancurkan saat ini juga, F-22 adalah pesawat yang tepat untuk melakukan pekerjaan tersebut. Jika membutuhkan inti substantif armada tempur yang berkemampuan luas, F-35 adalah pilihannya.

Kedua pesawat tersebut merupakan pesawat tempur dan keduanya mampu menjatuhkan bom jika diperlukan. Dan yang paling penting, keduanya bersifat sembunyi-sembunyi dan dapat menghindari deteksi musuh.

Raptor menang karena kecepatannya dan kemampuannya untuk masuk dan keluar dari arena pertarungan tanpa musuh mengetahui apa yang terjadi. Lightning II seperti namanya, P-38 Lightning dapat digunakan untuk pekerjaan apa pun yang akan dilakukan, apakah itu operasi kapal induk, mengesankan semua orang di pertunjukan udara sambil melayang, atau memberikan informasi penting kepada pasukan sahabat di udara, di darat, atau laut.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *