Militer

Cara Kerja Kursi Lontar di Jet Militer

Meskipun film dan televisi membuat pelontaran kokpit adalah hal biasa terjadi, hal ini sebenarnya jarang terjadi dan mungkin melibatkan lebih dari yang diduga sebelumnya. Pelontaran jet militer biasanya hanya terjadi jika terjadi kegagalan besar pada sebuah jet karena pelontaran jet itu sendiri terbukti cukup berbahaya.

Saat seorang pilot melontarkan diri dari pesawat, seluruh kursi mereka diluncurkan dengan bantuan bahan peledak di bawah kursi, bersama dengan sensor canggih di kursi itu sendiri yang menentukan kapan parasut akan terbuka. Seluruh proses pelepasan jet terjadi dalam waktu empat detik dan memerlukan serangkaian langkah yang harus dilakukan agar pilot dapat selamat.

kursi pelontar jet militer

Praktisnya, ketika ada kerusakan signifikan di dalam pesawat militer, pilot atau co-pilot akan mengulangi kata eject atau bailout untuk menunjukkan perlunya melakukan eject. Pegangan atau tuas biasanya ditarik, yang akan memicu proses ejeksi dan meluncurkan selongsong peledak di bawah kursi pilot, meledakkannya keluar dari pesawat sekaligus melepaskan kanopi jet di atas kepala.

Setelah bebas dan menjauh dari pesawat, kursinya terjatuh dan parasut dipasang sehingga pilot bisa melayang ke tempat yang aman. Meskipun semua ini terdengar familiar dan sejalan dengan film aksi populer, proses mekanis dan teknis serta langkah-langkah yang diperlukan untuk memulai pelepasan kursi jet yang sempurna memerlukan beberapa peralatan canggih yang beroperasi secara bersamaan untuk memastikan keselamatan pilot.

Ilmu di balik kursi pelontar di jet militer

Proses pelontaran kursi terdiri dari beberapa komponen yaitu ketapel kursi, penahan, selongsong peledak, tabung pitot, dan unit pemrosesan pusat di dalam pesawat. Beberapa komponen ini sangat sensitif dan harus demikian, karena proses ejeksi pada umumnya memerlukan waktu yang tepat untuk menghindari cedera atau terbunuhnya pilot yang terlontar.

Saat pilot menarik tuas pelontar, sinyal listrik menyebabkan palka atau kanopi di atas terbuka atau terlempar sepenuhnya dari pesawat. Sepersepuluh detik setelah menarik pegangan atau tuas pelontar, ketapel kursi dimulai, memaksa kursi menaiki rel, sementara bahan peledak ditembakkan di bawah kursi sehingga pilot terlontar. Setelah terlempar sepenuhnya dan dibersihkan dari sekitar pesawat, motor roket dan sistem stabilitas di dalam pesawat akan menyesuaikan jarak kursi sehingga pilot tidak lepas kendali saat turun.

Tabung pitot atau sequencer kursi di kursi mengukur kecepatan udara dan ketinggian sementara unit pemrosesan menghitung mode mana yang akan dimulai tergantung pada pengukuran. Ini diperlukan karena tidak banyak oksigen pada ketinggian 50.000 kaki, dan tempat duduk itu sendiri harus menyediakan oksigen tambahan dan jatuh bebas lebih lama untuk mencapai ketinggian yang lebih rendah. Setelah pilot mencapai ketinggian 15.000 kaki, parasut akan terbuka, mengantarkan pilot ke tempat yang aman.

Risiko besar jika melontarkan diri dari jet

Melontarkan diri dari jet memberikan tekanan yang sangat besar pada tulang belakang dan tubuh dengan kisaran kekuatan tambahan antara lima hingga 20 Gs. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di National Library of Medicine yang mengamati anggota Angkatan Udara Israel antara tahun 1990-2019, tingkat cedera parah yang terkait dengan pelontaran pesawat adalah 29,8% dengan tingkat kematian 10,5%. Tingkat kematian meningkat tergantung pada seberapa cepat jet tersebut melaju dengan kecepatan 500 knot atau lebih pada saat ejeksi merupakan ancaman yang sangat berbahaya.

Cedera yang paling umum termasuk patah tulang belakang, ekstremitas, dan trauma kepala. Seperti yang dapat dibayangkan, peluncuran dari kokpit jet dengan kecepatan tinggi tanpa pengaman kursi yang terpasang dengan benar dapat menyebabkan kerusakan ekstremitas yang parah, belum lagi ketegangan fisik yang ditimbulkan oleh gaya G tambahan pada tubuh. Untungnya inovasi yang lebih modern bertujuan untuk meningkatkan keamanan pelontaran pesawat jet.

Teknologi yang membuat kursi pelontar jet lebih aman

Kursi lontar yang lebih modern seperti ACES 5 yang dikembangkan oleh Collins Aerospace, berinovasi pada teknologi yang ada untuk menjaga keselamatan pilot. Penerus sistem ACES II yang dipasang di berbagai pesawat, termasuk F-15 , F-16, dan B-1 yang sudah pensiun. ACES 5 menggunakan teknologi keselamatan baru untuk mengurangi kejadian cedera besar dan kematian. Sistem ini mencakup peningkatan perlindungan kepala dan leher, pencegahan pukulan kaki, dan ketapel kompensasi beban yang memvariasikan daya dorong berdasarkan berat pilot.

Meskipun sifat ejeksi dari tempat duduk pilot dengan kecepatan yang sangat tinggi kemungkinan besar akan berbahaya terlepas dari inovasi teknologinya, cukup meyakinkan untuk mengetahui bahwa sistem ejeksi pilot tampaknya semakin membaik seiring dengan perkembangan teknologi baru.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *