Militer

Mengenal jet tempur F-111 Aardvark yang legendaris

Sebagai salah satu jet militer paling efektif dalam sejarah yang pernah dibuat, F-111 Aardvark General Dynamics juga dikenal sebagai Pig, tidak mengalami penerbangan awal yang mulus. Pembom dan pencegat hibrida ini awalnya dimaksudkan untuk menjalankan berbagai peran untuk Angkatan Udara, Angkatan Laut, dan sekutunya. Meskipun Angkatan Udara AS pada akhirnya menggunakan, mengulangi, dan meningkatkan pembom hibrida hingga tahun 1990-an, F-111 ditolak oleh Angkatan Laut AS dan digantikan oleh F-14 Tom Cat.

jet tempur f-111 aardvark

Dalam banyak hal, kisah F-111 sangat mirip dengan jet tempur siluman F-35 modern karena pesawat tersebut juga mengalami penundaan selama hampir satu dekade dalam upaya untuk mendapatkan opsi satu ukuran untuk semua. Seperti F-35, F-111 juga memiliki beberapa model untuk melayani berbagai tujuan antara lain F-111A, F-111B, dan F-111C. Tujuan untuk memiliki jet tempur multi guna yang dapat memenuhi kebutuhan spesifik setiap cabang militer berarti bahwa pesawat tersebut harus sangat terspesialisasi dan dapat diandalkan seperti jet tempur pada umumnya.

Akhirnya pada tahun 1998, F-111 Aardvark secara resmi dipensiunkan oleh Angkatan Udara Amerika Serikat karena pesawat lain yang lebih canggih dan terspesialisasi seperti F-15E Strike Eagle, A-7 Corsair II, dan F-14 Interceptor mendominasi langit. Namun pentingnya dan fondasi rangkaian F-111 Aardvark tidak dapat disepelekan karena desain dan teknologinya pada akhirnya membantu menginspirasi desain jet militer modern.

Sejarah singkat jet tempur F-111 Aardvark

sejarah jet tempur f-111 aardvark

Pada tahun 1960-an, General Dynamics dan Menteri Pertahanan Amerika Serikat Robert McNamara bertujuan untuk membangun dominasi udara Amerika dengan menciptakan pesawat tempur supersonik multi-peran yang mampu terbang di bawah radar musuh. Untuk tujuan ini, McNamara menciptakan apa yang dikenal sebagai Program Eksperimental Tempur Taktis atau TFX.

Pada tahun 1964, model produksi pertama General Dynamics F-111 Aardvark akan terbang. Fitur yang paling menonjol dari pesawat ini adalah sayap geometri variabelnya yang akan bergeser di tengah penerbangan untuk mengurangi lebar sayap pesawat dan menyederhanakannya menjadi bentuk segitiga. Meskipun desain sayap ini kemudian menginspirasi jet modern seperti F-15 dan F-35, desain sayap ini menambah kompleksitas dan ruang untuk kesalahan pada tahun 1960-an.

Suku cadang yang rusak karena manufaktur yang buruk dan persyaratan yang semakin ketat dari versi F-111B Angkatan Laut menunda pengembangan Aardvark hingga tahun 1968. Awalnya, 159 F-111 dikirim ke pangkalan di Asia Tenggara di mana mereka pada akhirnya akan digunakan dalam uji penerbangan dan serangan bom terhadap Vietnam Utara dan pada kenyataannya hanya membuahkan hasil yang buruk.

Sebaliknya, militer akan menggunakan F-100 Super Sabre dan F-105 Thunderchief untuk kampanye pengeboman pada awal konflik, meskipun F-111 akan digunakan kemudian. Bahkan jika F-111 pada akhirnya digunakan secara lebih luas oleh Amerika Serikat dan sekutunya pasca tahun 1973, hal tersebut bukanlah awal yang baik.

F-111 Aardvark memiliki kelemahan besar

Meskipun F-111 Aardvark terus terlibat dalam pertempuran dalam banyak kampanye militer setelah tahun 1972, beberapa tragedi penerbangan mencoreng nama F-111 sejak awal. Secara khusus kesalahan fatal yang sangat besar ini akan menyebabkan sayap F-111 merobek sasis pesawat dalam kondisi tertentu. Masalah ini menjadi berita besar di seluruh dunia sehingga menyebabkan Royal Australian Air Force (RAFF) menunda pesanan pesawat tersebut.

Pada tanggal 22 Desember 1969 selama uji tempur di Pangkalan Angkatan Udara Nellis di Nevada, sayap kiri F-111A terlepas dari pesawat yang menyebabkan pesawat terguling tak terkendali. Meskipun sangat berpengalaman, pilot tidak dapat menggunakan kursi lontar tepat waktu karena terjatuh, yang mengakibatkan kematian kedua awaknya.

Pada bulan Februari tahun yang sama, radar pada F-111 lainnya gagal sehingga menyebabkannya jatuh ke sisi gunung dan belum ditemukan hingga akhir musim panas itu. Ada juga masalah yang sudah ada sebelumnya pada sayap belakang pesawat ketika diuji kelelahan di Amerika Serikat dan Vietnam, sehingga F-111 secara umum tidak aman untuk dikemudikan untuk sementara waktu.

Memperbaiki masalah dan meningkatkan F-111

Akhirnya ditemukan bahwa cacat produksi pada pemasangan poros sayap menyebabkan terbentuknya retakan besar yang akan bertambah buruk seiring berjalannya waktu. Retakan ini mengakibatkan kegagalan besar dan menjadi alasan utama jatuhnya sayap pesawat. Pada akhirnya, masalah ini adalah salah satu masalah pesawat lainnya yang akan terselesaikan, dan antara tahun 1972 dan 1973, F-111 pertama yang didesain ulang akhirnya akan sepenuhnya diuji dan disetujui.

Meskipun kesulitan awal menyebabkan berkurangnya reputasi F-111 Aardvark, pesawat ini kemudian menjadi salah satu pembom militer teraman sepanjang masa, mempertahankan tingkat kerugian 0,015 dengan hanya 77 kerugian setelah lebih dari 1 juta jam terbang. Pada tahun 1998, Angkatan Udara AS akhirnya mempensiunkan A-111 bukan karena tidak berguna lagi, namun karena pesawat khusus lainnya seperti F-15E Strike Eagle dan B-1B Lancer melakukan operasi yang diperlukan dengan lebih efisien. Daripada tetap berpegang pada pendekatan TFX McNamara, Amerika Serikat beralih ke berbagai produsen dirgantara untuk mengisi armada yang beragam.

Yang cukup menarik, tampaknya Amerika Serikat kemudian akan kembali menggunakan pendekatan TFX untuk program Lockheed Martin F-35 yang kontroversial hingga saat ini. Namun saat ini tampaknya AS kembali ke model multi-produsen yang menunjukkan bahwa segala sesuatu termasuk teknologi militer bersifat siklus. Pada tahun 2010, RAAF secara resmi mempensiunkan pesawat tersebut, menjadikan Australia sebagai operator terakhir jet militer ikonik tersebut.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *