Militer

Perbandingan Jet Tempur MiG-29 vs F-16

Angkatan bersenjata Uni Soviet dan Amerika Serikat melakukan upaya besar-besaran untuk berevolusi dan melakukan modernisasi selama Perang Dingin karena kedua belah pihak berupaya mempertahankan superioritas udara. Faktanya, begitu banyak sumber daya yang dikerahkan untuk upaya ini sehingga beberapa jet tempur terbaik dikembangkan selama Perang Dingin.

perbandingan mig29 f16

Dua hasil dari perlombaan senjata aerodinamis ini adalah MiG-29 dan F-16. Kedua jet tempur tersebut dikembangkan pada waktu yang hampir bersamaan namun memiliki banyak perbedaan utama.

Mikoyan MiG-29 menggantikan MiG-17 dan jet tempur awal lainnya setelah dikembangkan oleh Uni Soviet pada tahun 1970an. Awalnya dirancang untuk pertempuran udara-ke-udara, dengan kelincahan dan kemampuan manuver sebagai intinya, meskipun kemudian diubah dan ditingkatkan untuk misi yang lebih luas.

F-16 di sisi lain dirancang dari awal untuk menjadi pesawat tempur multiperan bagi Angkatan Udara AS. Desain F-16, salah satu jet tempur terhebat sepanjang masa menggabungkan pembelajaran dari Perang Vietnam dan dihasilkan dari keinginan akan pesawat tempur yang ringan dan efisien.

Terdapat persamaan dan perbedaan antara MiG-29 dan F-16 di semua aspek, termasuk desain, performa, sistem persenjataan, parameter misi, dan sejarah pesawat. Berikut perbandingan kedua jet tempur tersebut.

Uni Soviet merancang MiG-29

mig29 soviet

Sebagai hasil dari upaya Uni Soviet untuk menambahkan pesawat tempur ringan canggih ke angkatan udaranya, Mikoyan MiG-29 dikembangkan pada awal tahun 1970-an. Setelah uji terbang resmi pertamanya dilakukan pada tanggal 6 Oktober 1977, Soviet sangat ingin mengerahkan jet tempur baru tersebut. Ketika pesawat siap misi pertama diluncurkan dari jalur perakitan pada tahun 1982, MiG-29 masih menjalani uji terbang.

Meskipun perbaikan dan peningkatan teknis telah dimasukkan ke dalam MiG-29 selama beberapa dekade terakhir, pesawat ini terbukti memiliki desain yang andal dan masih beroperasi hingga saat ini. Setelah memproduksi pesawat untuk angkatan bersenjatanya sendiri pada tahun 1980an, Uni Soviet juga mulai mengekspor MiG-29 ke sekutunya termasuk Polandia dan Belarus.

Namun MiG yang diekspor ini sengaja dirancang tanpa beberapa fitur canggih, termasuk kemampuan untuk menggunakan senjata nuklir. Lebih dari 30 negara telah mengerahkan MiG-29 sebagai bagian dari angkatan bersenjata mereka dan jet tersebut masih beroperasi di banyak negara seperti India, Ukraina, Jerman, Peru, Iran, Korea Utara, dan tentu saja Rusia.

Dari sekitar 1.600 MiG-29 yang saat ini beroperasi di seluruh dunia, sekitar 600 diantaranya beroperasi dengan Angkatan Udara Rusia.

F-16 lahir dari Perang Dingin

f16 amerika

F-16 Fighting Falcon dikembangkan oleh General Dynamics yang sekarang menjadi Lockheed Martin. Hal ini terjadi ketika AS ingin menambah armada jet tempur yang relatif murah dan mudah diproduksi yang dapat bertahan melawan dan menghancurkan pesawat musuh lainnya, meskipun parameter misinya segera diperluas ke penggunaan yang lebih luas.

F-16 asli hanya membutuhkan biaya pembuatan sebesar $14,6 juta, sesuai dengan tujuan Angkatan Udara untuk menciptakan jet murah yang dapat diproduksi secara massal. Penerbangan perdananya dilakukan dari Pangkalan Angkatan Udara Edwards pada 2 Februari 1974 yang berlangsung selama 90 menit. Tiga hari kemudian F-16 melakukan penerbangan supersonik pertamanya.

Pada saat F-16A mulai diproduksi penuh pada akhir tahun 1976, beberapa perubahan telah dilakukan pada desainnya agar lebih sesuai dengan kebutuhan militer AS termasuk peningkatan area sayap dan radome hidung yang lebih besar untuk radar yang lebih canggih. Beberapa sekutu AS segera menyatakan minatnya untuk menambahkan F-16 ke dalam persenjataan mereka juga dan jet tersebut dengan cepat mulai digunakan oleh negara-negara termasuk Norwegia, Belgia, Denmark, dan Belanda.

Pada tahun 2010, lebih dari 4.500 F-16 telah dikirim oleh Lockheed Martin ke AS dan negara-negara lain dengan lebih dari dua lusin negara masih menggunakan jet tersebut termasuk Mesir, Yunani, Indonesia, Taiwan, Israel, Korea Selatan, Polandia, dan Amerika Serikat.

F-16 lebih kecil dari MiG-29

Baik MiG-29 dan F-16 telah mengalami banyak perbaikan dan perubahan sejak penerbangan perdananya beberapa dekade lalu, dan terdapat varian dari kedua pesawat tempur yang dikerahkan di seluruh dunia. Dengan awak satu orang, MiG-29 memiliki lebar sayap 37 kaki 3 inci dan panjang 57 kaki. Saat kosong, pesawat berbobot 24.250 pon dan memiliki kapasitas bahan bakar 7.716 pon dengan memberikan jangkauan normal 772 mil laut dan jangkauan maksimum 1.300 nm.

Ditenagai oleh dua mesin turbofan RD-33, MiG-29 dapat mencapai kecepatan hampir 1.500 mph di ketinggian dan lebih dari 900 mph di dekat permukaan tanah. Saat meluncur dan bergerak di darat, saluran masuk udara ke mesinnya ditutup dan dialihkan, mencegah puing-puing tersedot ke dalam sehingga cocok untuk landasan pacu dan lapangan terbang di gurun dan medan berbahaya lainnya yang belum dibersihkan dan dipersiapkan dengan baik.

F-16 dapat mendukung satu atau dua pilot, tergantung modelnya. Jet ini lebih pendek dan memiliki lebar sayap lebih kecil dibandingkan MiG-29. Panjangnya 49 kaki 5 inci dan lebar 32 kaki 8 inci. Pesawat ini juga jauh lebih ringan yang hanya berbobot 19.700 pon saat kosong.

Memiliki kapasitas bahan bakar internal sekitar 7.000 pon dan dapat menopang 5.000 pon lainnya dengan dua tangki eksternal. F-16 asli menggunakan mesin turbofan Pratt & Whitney F100, tapi banyak F-16 kemudian akan menggunakan General Electric F110-GE-100/129. Fighting Falcon dapat mencapai kecepatan Mach 2 pada ketinggian, memiliki jangkauan lebih dari 2.000 mil, dan memiliki jangkauan terbang 50.000 kaki ke atas.

Kedua jet tempur tersebut mampu melakukan serangan nuklir

Selama puncak Perang Dingin, Soviet dan Amerika memastikan jet tempur baru mereka akan memiliki daya ledak yang besar dan hingga kini mereka masih melakukan hal tersebut. MiG-29 diarahkan untuk pertempuran jarak pendek dengan pesawat lain dan dilengkapi dengan tujuh cantelan senjata eksternal yang berbeda.

Dalam hal rudal udara-ke-udara, jet tempur ini dapat membawa hingga enam rudal R-73 dan R-60 dan hingga dua rudal R-27 senjata jarak menengah, sedangkan R-73 dan R-60 masing-masing dua rudal senjata jarak pendek.

Empat buah roket terarah (S-5, S-8, dan S-24) dan bom udara yang beratnya bisa mencapai 3.000 kilogram melengkapi persenjataan MiG-29, bersama dengan meriam pesawat 30mm bawaan dengan 150 peluru. Senjata-senjata ini tidak hanya mematikan, tetapi juga sangat akurat berkat radar N-019, pengintai laser, sensor pencarian dan lintasan inframerah, serta penanda target yang dipasang di helm. Selain itu, rudal R-27 menggunakan panduan radar dan dapat mencegat target pada ketinggian antara 0,02–27 kilometer dengan kecepatan hingga 3.500 kpj.

F-16 dirancang untuk bertempur dalam segala situasi cuaca dan dapat dipersenjatai dengan hingga enam rudal udara-ke-udara, termasuk AIM-9 Sidewinder dan AIM-120 AMRAAM. Selain itu, pesawat ini dapat dilengkapi hingga 500 peluru untuk meriam tunggal M61A1 kaliber 20 mm.

Baik MiG-29 dan F-16 dapat dilengkapi dengan senjata nuklir. MiG-19 telah dipersenjatai dengan nuklir taktis dengan hasil ledakan hingga 30 kiloton. F-16 dapat membawa sebagian besar senjata udara-ke-permukaan di gudang senjata Angkatan Udara Amerika Serikat, termasuk bom nuklir.

Evolusi MiG-29 dan F-16

Tak lama setelah MiG-29 memulai produksi penuh, varian dua kursi dirancang untuk pelatihan. MiG-29UB memiliki kokpit tandem dan terbang pertama kali pada tanggal 29 April 1981. MiG-29 Tactical Fighter yang mulai diproduksi pada tahun 1986 juga dikenal sebagai Hunchback atau Fatback karena tulang punggung badan pesawat yang terangkat sehingga dapat menyimpan bahan bakar tambahan dan memperluas jangkauan pesawat tempur.

Itu juga dilengkapi dengan rangkaian Electronic CounterMeasures (ECM) yang canggih (pada saat itu). Perbaikan pada MiG-29 telah dilakukan sepanjang masa pakainya, termasuk peningkatan radar dan sistem penargetan, kemajuan kontrol penerbangan, dan peningkatan bobot lepas landas maksimum yang memungkinkan MiG-29 membawa lebih banyak persenjataan.

Seperti MiG-29, varian F-16 dua kursi telah dibuat untuk latihan. Selain itu, F-16 juga telah mengalami peningkatan pada radar, senjata, dan sistem penargetan, sehingga memungkinkannya untuk bekerja secara mengagumkan di segala kondisi cuaca.

Masih banyak digunakan dalam dinas, F-16 masih dikembangkan dan ditingkatkan hingga saat ini. Pada akhirnya kedua jet tempur tersebut kemungkinan akan menjadi usang oleh pesawat penggantinya. MiG-41 misalnya direncanakan menjadi pesawat tercepat yang pernah ada dan mampu mencapai kecepatan Mach 5.

F-16 kemungkinan akan digantikan oleh F-35 suatu saat nanti. Seperti pendahulunya, F-35 telah dirancang untuk menjadi pesawat tempur multiperan yang serbaguna.

Pesawat ini memiliki peningkatan besar dalam hal kecepatan, kemampuan siluman, dan persenjataan yang menjadikannya menonjol sebagai jet tempur generasi berikutnya. Namun untuk saat ini, F-16 dan MiG-29 belum kemana-mana dan masih berpatroli di udara di banyak negara dan zona konflik.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *