Militer

Semua yang Perlu Diketahui Tentang Pesawat Felon Sukhoi Su-57

Hal yang penting tentang manufaktur teknologi adalah selalu ada orang yang meniru, meremehkan, atau melampaui ide. Hal ini berlaku juga untuk pembuat konsol game atau produsen pesawat militer. Dalam banyak kasus, militer dunia ingin merahasiakan senjata berbahaya, bekerja secara rahasia dan menyembunyikan senjata tangguh seperti F-22 Raptor.

pesawat sukhoi su 57

Ancaman yang ditimbulkan oleh Uni Soviet terhadap Amerika Serikat dan sebaliknya, secara historis telah menyebabkan perlombaan senjata di antara keduanya. Masing-masing pihak merasakan kebutuhan misalnya akan jet tempur yang mampu bersaing dengan pihak lain. F-35 Lightning II adalah salah satu jet terhebat Amerika, sedangkan bagi Rusia Sukhoi Su-57 mungkin merupakan inovasi jet tempur paling mengesankan hingga saat ini.

Dilaporkan diberi nama sandi Felon oleh NATO, jet ini memiliki kemampuan yang luar biasa. Kita akan melihat lebih dekat asal-usul, spesifikasi, persenjataan, dan peran yang diharapkan, serta seperti apa penempatan Su-57 di masa depan.

Sejarah pembuatan Su-57

Sekitar pergantian tahun 1980-an, Kementerian Industri Penerbangan Uni Soviet mempunyai tujuan ambisius untuk memodernisasi berbagai cabang angkatan udaranya. Khusus di bidang pesawat tempur, rencana tersebut dijuluki Istrebítel-90 atau Pesawat Tempur tahun 1990-an. Sesuai dengan judulnya, tujuan utamanya adalah untuk mengembangkan, menciptakan, dan menurunkan pesawat tempur mutakhir selama sekitar sepuluh tahun ke depan.

Saat itu pada tahun 1990-an tidak baik bagi Uni Soviet sampai pada akhir tahun 1991, namun itu tidak berarti upaya untuk mengembangkan pesawat tempur baru yang canggih tidak membuahkan hasil. Dalam menghadapi proyek Pesawat Tempur Taktis Tingkat Lanjut di Amerika Serikat, Uni Soviet menugaskan beberapa produsen pesawat paling berpengalaman untuk mengembangkan sesuatu yang agak istimewa juga.

Bagi Mikoyan, sesuatu itu adalah Proyek Mikoyan 1.44. Hanya satu prototipe yang dibuat, tapi itu adalah pesawat yang unik dan tampaknya sangat mumpuni.

Dipersenjatai dengan rudal R-37 dan R-73, ditambah Gryazev-Shipunov GSh-30-1, pesawat ini memiliki daya tembak yang mampu memenuhi target di segala jenis jarak, dan mesin NPO Saturn AL-41 yang dimilikinya menawarkan daya jelajah super dan kemampuan tempur yang sangat baik. Kecepatannya sekitar 2.480 kmpj.

Pendanaan yang tidak memadai menyebabkan proyek tersebut terhenti selama bertahun-tahun, sehingga seri Su Sukhoi mencuri perhatian. Su-27 yang mengesankan digantikan oleh Su-47 yang melakukan penerbangan debutnya pada tahun 1997 dan menandai kemajuan yang lebih besar.

Dari Su-47 menjadi Su-57

pesawat sukhoi su-47

Su-47 dipersenjatai dengan lebih banyak senjata termasuk R-77, K74, X-59M, dan KAB-500. Dengan jangkauan rudal ini sasaran di darat maupun di udara berada dalam bahaya.

Tambahan kelincahan pesawat dengan fitur seperti bentuk radome yang tidak biasa membantunya tetap bergerak dan stabil bahkan pada kecepatan supersonik, dan kekuatan turboshaft Perm Aviadvigatel D-30F6. Ini adalah pilihan yang sangat baik untuk PAK.

Inisiatif FA yang kembali berupaya menciptakan petarung untuk generasi berikutnya. Sukhoi dipilih untuk memimpinnya dan setelah hanya sedikit modifikasi pada Su-47, T50 PAK FA Stealth Fighter awalnya akan terbang pada tahun 2010.

Perlu waktu lama sebelum PAK FA,atau Perspective Aviation Complex of Frontline Aviation menerima julukan yang lebih menarik dan familiar yang kemudian dikenal dengan sebutan tersebut. Pada bulan Agustus 2017, secara resmi ditetapkan sebagai Su-57. Pada saat itu, tujuannya dilaporkan untuk menyelesaikannya dan memasuki layanan pada tahun 2019 dalam jumlah selusin sebelum produksi dimulai.

Pengembangan Su-57 merupakan proses yang panjang dan rumit, bergantung pada pengembangan kerangka pesawat sebelumnya. Hasil akhirnya, ini adalah jet tempur yang agak berbeda dibandingkan jet tempur Amerika Serikat, namun tidak kalah ampuhnya.

Spesifikasi Su-57

Pesawat tempur generasi kelima ini adalah model tercanggih yang dimungkinkan oleh teknologi modern saat ini. Oleh karena itu, mereka biasanya dijadwalkan untuk menggantikan pesawat yang ada sesegera mungkin.

Dalam kasus F-35A Lightning II misalnya, Angkatan Udara Amerika Serikat menyatakan F-16 mereka sebagai armada yang mulai menua. Satu-satunya negara lain yang secara resmi memiliki pesawat tempur generasi kelima adalah Tiongkok (J-20) dan Rusia dengan Su-57 yang tangguh.

Menjadi salah satu perusahaan terkemuka, kalian pasti mengira Su-57 akan memiliki serangkaian spesifikasi teknologi yang mengesankan. Angka-angka tersebut benar-benar membuktikan hal tersebut.

Jet ini dapat mendaki 350 meter dalam satu detik, terbang dengan kecepatan lebih dari 65.500 kaki dan mencapai kecepatan maksimum Mach 2 (sekitar 1.550 mph). Semua ini ditenagai oleh mesin kembar Lyulka 117S dengan keluaran tenaga gabungan sebesar 28.400 kg.

Dalam hal kinerja secara umum, Felon lebih kompetitif dengan F-22 Raptor menurut Defense Street. Pesawat ini memiliki jangkauan penerbangan yang sedikit lebih luas yaitu 2.175 mil dibandingkan Raptor yang 1.840 mil jika mempertimbangkan model dasarnya, dan Raptor hanya sedikit lebih cepat dengan mampu mencapai kecepatan Mach 2,25.

Namun rangkaian persenjataan Su-57 agak berbeda dan ada alasan bagus untuk ini. Selanjutnya kita akan melihat persenjataan yang tersedia pada Su-57.

Senjata Su-57

senjata pesawat sukhoi su-57

Su-57 memiliki kelincahan yang tinggi, memungkinkannya untuk mengimbangi atau mengepung berbagai target yang berbeda sesuai dengan tujuannya. Namun mereka harus mampu mengelola target tersebut.

Cakupan target yang luas tentu saja memerlukan persenjataan yang bervariasi, dan Felon bisa membanggakan hal itu. Repertoarnya antara lain rudal Kh-38M dan Kh-58UShKE, R-37 Axehead, dan autocannon GSh-30-1. Dengan persenjataan seperti ini, Felon dapat menangani target darat lapis baja seperti tank dan pesawat tempur lawan di udara dengan keterampilan yang sama, serta menggunakan senjata pertahanan jarak dekat jika keadaan berbalik.

Tentu saja, pesawat pada umumnya tidak mampu meninggalkan banyak ruang yang tidak terpakai sehingga penyimpanan menjadi mahal. Tujuan lain dari Su-57 adalah menggunakan ruang apa pun secara efisien untuk memaksimalkan jumlah senjata yang dapat dibawanya pada satu waktu.

Untuk mencapai hal ini, rudal yang dipasang di sayap dan ada area khusus di dalam pesawat juga. Lagi pula, tidak ada gunanya memiliki potensi menggunakan berbagai jenis rudal jika tidak punya tempat untuk menyimpannya. Penting bagi Felon untuk memiliki opsi ini juga karena peran yang dimaksudkan mungkin agak berbeda dari jet tempur konvensional.

Peran Su-57

Pesawat ini tampaknya dirancang tidak hanya sebagai pesawat tempur, namun juga sebagai pesawat serang yang serbaguna, canggih, dan agresif secara umum. Ini adalah mesin multi-peran dengan tujuan untuk mengurangi kelemahan khas pesawat tempur dan pesawat pembom sambil mencoba mempertahankan beberapa kekuatan destruktif yang ditargetkan dari keduanya.

Dalam hal ini juga, Felon memiliki prospek yang sangat berbeda dari F-22 Amerika. Meskipun pesawat ini memiliki senjata yang menonjol untuk digunakan terhadap sasaran darat termasuk AIM-9 dan Amunisi Serangan Langsung Gabungan GBU-32, pesawat ini memiliki peran yang berbeda dari tujuan utamanya yaitu merebut dan mempertahankan kendali atas langit yang diperebutkan.

Singkatnya, Su-57 adalah jenis jet tempur generasi kelima yang berbeda yang memiliki tujuan berbeda dan masih banyak yang harus dibuktikan. Mari kita lihat seperti apa penerapannya di masa depan.

Secara teori Su-57 tentu saja merupakan pesawat tempur generasi baru yang layak mendapat penghargaan dan kemampuan silumannya adalah yang pertama bagi penerbangan Rusia. Namun perkembangannya memakan waktu lama dan terus berlanjut. Namun potensi sebenarnya dari produk ini masih belum tergali dan cara mereka menghadapi pesaing masih bersifat teoritis.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *